A GIFT FROM HEAVEN

MUHAMMAD SYAHMI ASYRAFF

A GIFT FROM HEAVEN

YOU ARE NOT ALONE......

A GIFT FROM HEAVEN

FAMILY OF FOUR

A GIFT FROM HEAVEN

AUTISM BOLEH

اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Thursday, October 20, 2016

Redha ke Oscar...




Filem Redha akhirnya ke Anugerah Oscar sebagai calon dalam kategori Best Foreign Language Film,
Feb tahun depan. Tahniah kepada produksi filem tersebut, terutama kepada Pengarahnya,
 YM Tunku Mona Riza dan seluruh yang menjayakan filem ini.
Kerja keras anda semua berbaloi-baloi.

Filem Redha akhirnya dicalonkan ke Anugerah Oscar mewakili negara kita tahun hadapan kategori Best Foreign Language Film. Bukan senang sesebuah filem untuk dipertandingkan di sana. Sebelum ini hanya beberapa filem terbaik sahaja yang pernah terpilih hingga ke peringkat ini seperti Puteri Gunung Ledang dan Bunohan.

Mendapat pencalonan sahaja telah membuatkan kami semua bangga, sesungguhnya Redha telah menyemarakkan lagi kesedaran autisme di negara kita.

Selamat berjaya....

Tuesday, October 11, 2016

Bukan Saudagar Minyak Angin



Post kali ini bukan bertujuan untuk menjual produk. Hanya berkongsi informasi tentang mereka yang berada dalam kategori autisme ini dikhabarkan sering mengalami masalah kembung perut/perut berangin. Ada pihak yang mengaitkan permasalahan ini berlaku disebabkan oleh faktor 'leaky gut'.

Syahmi amat sensitif dengan pemakanan berasaskan produk tenusu mahupun gandum. Reaksinya, masalah kembung perut/perut berangin. Dari usia setahun lagi, kami ibubapanya memerhatikan perkembangan ini. Jadi, kami terpaksa mencari minyak angin yang serasi dengannya untuk membantu mengeluarkan angin dalam badan secara alami.

Zaman bayinya, Syahmi sangat serasi dengan Minyak Herba keluaran sebuah jenama terkenal. Bertahun juga menjadi pengguna produk tersebut. Harganya boleh tahan mahalnya. Namun bila di usia persekolahan saya bertemu produk baru yang lebih mampu dibeli iaitu produk tempatan dari Terengganu, Minyak Akar Kayu (Minyak Pak Ali) keluaran Mak Wan.


Keserasian hingga kini...(harga hanya RM7 sebotol)

Terbongkarlah rahsia yang terpendam sekian lama, Syahmi akan membawa botol kecil minyak ini setiap hari ke sekolah bagi menangani masalah kembung perut/perut berangin (bila perlu). Sebelum ke sekolah, Syahmi akan memastikan minyak di sapu di bahagian perutnya. Di rumah pula, kami memastikan ada sebotol untuk kegunaan harian. Begitu juga ketika perjalanan jauh, balik kampung umpamanya. minyak ini mesti dibawa sekali.

Ketika usianya 8-10 tahun, sering ditertawakan kawan dalam kelas
kerana masalah membuang angin

Kebelakangan ini juga kami turut menyapu dan mengurut ke bahagian betisnya dengan minyak ini supaya dapat mengurangkan masalah kekejangan otot betis terutama ketika musim hujan (sejuk). Masalah tapak kaki rata Syahmi menyebabkan dia kerap mengadu kekejangan di bahagian betis.

Tiap individu autisme tidak betul-betul sama permasalahannya. Perhatikan anak autisme kita supaya dapat membantu mengurangkan masalah mereka dari awal. Jika permakanan tertentu sering menyebabkan mereka kurang selesa seperti kembung perut/perut berangin, maka cubalah mengurangkan pengambilannya. Gantikan dengan sumber yang lain namun masih mengandungi khasiat yang serupa.

Carilah produk yang serasi, tidak semestinya yang mahal sahaja dapat menyelesaikan masalah. Produk ini hanya digunakan untuk kegunaan luaran sahaja. Alhamdullilah sangat membantu Syahmi. Wallahualam

Monday, October 10, 2016

Yan Dah Pergi...Innalillahiwainnailaihirojiun




Bukan sering bertemu pun, hanya sekali, tahun 2012 dulu ketika Majlis Hari Raya Autisme Malaysia. Namun pertemuan di maya hampir setiap hari. Sama-sama 'sekapal', senasib, ibubapa yang mempunyai anak istimewa autisme.

Jarak tak menghalang keakraban. Sering bertanya khabar, memberi perangsang, sentiasa cuba memudahkan urusan sahabat senasib. Last sekali conversation antara kami pada 23hb July lalu. Conversation yang 'tergantung', mungkin dia di sana dalam kesakitan atau ada hal lain yang hendak diuruskannya.

Haryanti Tasmiran, seorang ibu kepada 2 orang anak, seorang putera (autisme) dan seorang lagi puteri. Akhirnya Yan pergi jua pada 8hb Okt 2016 yang lalu setelah beberapa bulan bertarung dengan penyakitnya, kanser tulang tahap 4. Tinggallah suami dan anak-anak. Tinggallah ahli keluarga terdekat serta sahabat handai.

Yan bukan sebarang IBU, beliau telah lama berusaha untuk memberi keyakinan kepada anaknya yang istimewa juga yang tipikal untuk menempuh kehidupan lebih cemerlang. Afif, telah pun berjaya memperolehi sijil sebagai Instructor/Coach TKD (OKU) pertama di negara kita. Afif juga sangat berbakat sebagai pelukis.

Pengajaran dari kisah ini, jadilah seorang IBU yang bijak, mendidik anak-anak sebaik mungkin, membantu sahabat yang perlukan bantuan, menjadi isteri yang solehah buat si suami demi menjadi hamba yang taat mengikut perintah-Nya.

Kini Yan telah di sana. Segala kebaikan mu menjadi sebutan semua. Ramai yang mendoakan kebahagiaan mu. InshaAllah...sesungguhnya Dia lebih mengetahui atas setiap sesuatu yang berlaku. Senyumlah Yan, senyumlah kamu di sana sebagaimana senyuman mu di sini yang memberi kebahagiaan buat kami. Kak Long percaya, Chik mampu menggalas tanggungjawab yang kau tinggalkan.

Ya Allah, kau letakkanlah kedudukan terbaik buat adik/sahabat ku Haryanti Tasmiran bersama-sama mereka yang Kau kasihi. Amanlah dia di sana.....aamiin. Al Fatihah


Tabahlah mereka semua yang ditinggalkannya, teruskan perjalanan dengan penuh semangat dan kekuatan
- Chik Rohaizan bin Abd Wahab (suami), Afif  (anak ) dan Auni (anak) -


Wednesday, October 5, 2016

Vroom, Vroommm....



Jauh berjalan minggu lepas. Tidak dijangka pun, semuanya perancangan last minute. Cuti 3 hari, Jumaat, Sabtu dan Ahad termasuk cuti Awal Muharram. Duduk di rumah pun rasa boring, jadi angkat beg pakaian terus start injin kereta...vroom, vroommmmm


Jom Kita....

Destinasi kami tentunya ke Tanjung Malim menziarah anak bujang di sana. Tak lengkap rasanya kalau berjalan-jalan tanpa anak bujang yang itu. Kami memilih perjalanan melalui Tasik Kenyir, kemudian ke Gua Musang dan Cameron Highlands, turun ke Simpang Pulai, Perak menuju Highway PLUS ke selatan menuju Tanjung Malim.

Memulakan perjalanan kira-kira 12.30pm, hari Jumaat dari Kuala Terengganu. Sepanjang pemanduan ke Tasik Kenyir dan seterusnya ke Cameron Highlands sangat lancar dan tenang kerana tidak banyak kenderaan menggunakan laluan ini. Pemandangan di kiri kanan jalan menarik, dengan hutan semulajadinya. Sesekali kelihatan kawanan monyet bermain-main berlari ke sana ke mari di tepi jalanraya. Ada juga yang terkorban di atas jalanraya kerana dilanggar kenderaan yang lalu lalang.


Menghampiri Bandar Gua Musang
Singgah sebentar di Masjid Long Tan, Cameron Highlands
Caption terbaik semasa di Cameron Highlands

Kami sampai di Cameron Highlands selepas waktu Asar. Berhenti sebentar untuk solat jamak qasar di Masjid Long Tan. Kemudian meneruskan perjalanan ke Simpang Pulai, dan naik ke Highway PLUS arah selatan. Makan malam di RnR Tapah lebih kurang sejam. Perjalanan diteruskan, hati berbunga-bunga kerana semakin hampir dengan UPSI, Proton City, dimana Si Abang belajar.

Jam 9.30pm kami selamat sampai di Kolej Zaaba, UPSI. Anak bujang telah sedia menunggu di pintu masuk. Kami makan malam di kafe kolej kediamannya, kemudian ke bandar Tanjung Malim untuk mendapatkan penginapan.

Kira-kira 9.30pm, kami sampai di UPSI, Proton City

Perancangannya, keesokkan hari kami ke Kuala Lumpur dengan komuter dari Tanjung Malim. Jadi, malam tu kami berempat tidur lena disebabkan keletihan dilambung perjalanan yang jauh beratus batu (lebih 500km). Penginapan di daerah ini agak mahal, sedangkan kemudahan yang disediakan ala-ala hotel budget. Berbezalah jika dibandingkan dengan hotel-hotel di Kuala Terengganu yang selesa dengan scenary yang cantik. Nak buat macam mana kan?

Esoknya, kami ke Stesen Keretapi Tanjung Malim untuk menaiki komuter ke Kuala Lumpur. Tambang lebih kurang RM10, perjalanan memakan masa 2 jam untuk sampai ke KL Central. Berbaloi-baloi rasanya kerana perkhidmatan terbaik, selesa dan bersih. Tentu Syahmi suka dengan pengalaman ini kerana dia memang dahaga dengan aktiviti seumpamanya.


Memulakan perjalanan dari Stesen Keretapi Tanjung Malim
Penuh sesak dengan manusia.....

KLCC destinasi yang dituju, bertukar dari stesen komuter ke stesen LRT. Kecanggihan pengangkutan masa kini memungkinkan kami sampai ke sana hanya lebih kurang 20 minit. Beberapa ketika di KLCC, melihat keterujaan Syahmi dengan mercu tanda tersebut.

Anak beranak di KLCC...
Keterujaan....

Planetarium merupakan lokasi yang diidam-idamkan untuk meneroka ilmu sains kegemarannya. Bagi pemegang kad OKU, tidak dikenakan sebarang bayaran masuk. Sejam lebih Syahmi di sana, namun masa tidak mencukupi untuk menghabiskan semua bahan yang dipamerkan. Syahmi buat muka frust, namun setelah dipujuk-pujuk dia memberi syarat, lain kali kita kena ke sini lagi..hihihi


Excited!

Lain kali kita ke mari lagi...

Walau hanya beberapa ketika di Kuala Lumpur, kami sempat bertemu Uncle Wan dan keluarganya. Terima kasih Wan, kerana meluangkan masa melayan kami di KFC, KLCC. Sejam penuh makna, maklumlah dah 4 tahun tak berjumpa. Anak masing-masing pun dah besar panjang, dah masuk alam remaja. Mereka anak autisme yang mild keadaannya. Sekali pandang, tidak akan siapa perasan mereka insan istimewa autisme. 


Bertemu kenalan lama, Uncle Wan n family..

Tingkah laku dan penampilan yang seakan-akan sama
Syahmi n Danish

Pada hari yang sama, kira-kira jam 7.00pm kami bertolak balik dari KLCC ke KL Central menaiki LRT. Lalu meneruskan perjalanan dengan komuter menuju Tanjung Malim semula. Seharian yang agak memenatkan, merasai pengalaman berdiri dalam komuter berhimpit-himpit keadaannya dari destinasi ke satu destinasi, kerenah manusia yang pelbagai. Nampaknya Syahmi tetap cool dan teruja, sebab trip kali ini memang memenuhi citarasanya.

Sampai di Tanjung Malim kira-kira pukul 10.20pm, bergegas semula ke Kolej Zaaba untuk makan malam lalu berkereta balik ke hotel.  Tidur lena Syahmi malam tu dengan mimpi indah berjalan-jalan di Kuala Lumpur. Si Abang pun ikut sama tidur di hotel, berpeluk-pelukkan dua beradik tidur lena hingga ke pagi.

Esoknya, kami sarapan ala kadar lalu bertolak ke Kuala Kangsar untuk menjenguk Opah di kampung sebelum meneruskan perjalanan balik ke Kuala Terengganu melalui jalanraya Timur Barat. Si Abang kami tinggalkan dengan sedikit rasa sedih bercampur gembira melihat gaya kehidupannya di sana. Dia udah pandai berdikari, penuh dengan aktiviti di kampus. Semoga kamu dilindungi-Nya selalu Syawal Aiman.

Wow, jauh perjalanan kami kali ini! Melebihi 1000km, tentulah Si Ayah yang penat berlebihan kerana dia yang memandu kereta. Hari Ahad, jam 11.30pm kami sampai di Kuala Terengganu. Terima kasih Almeera, lain kali kita vroooom lagi.




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...