A GIFT FROM HEAVEN

MUHAMMAD SYAHMI ASYRAFF

A GIFT FROM HEAVEN

YOU ARE NOT ALONE......

A GIFT FROM HEAVEN

FAMILY OF FOUR

A GIFT FROM HEAVEN

AUTISM BOLEH

اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Saturday, September 24, 2016

Abang...



Hampir sebulan Si Abang berhijrah nun jauh di Tanjung Malim, Perak. Alhamdulillah, dia sudah menyesuaikan dirinya dengan suasana baru di sana bersama-sama kawan serumah, sekuliah. Ternyata dia gembira di sana. Sememangnya dia mendambakan kehidupan tanpa keluarga di sisi, menguji kemampuan diri untuk hidup berdikari.

Walaupun dia pastinya merindui kehidupan kanak-kanak hingga remajanya di sini, demi untuk mencapai kepuasan dan keyakinan diri,penghijrahan ini memang kena pada masanya. Dia sudah dewasa, semoga dia sentiasa dilindungi-Nya. Belajar elok-elok abang, bukan senang nak tempuh cabaran masa hadapan. Persaingan sengit, graduan menganggur berlambak di pasaran.


Abang dah jadi 'Class Rep'...

Abang dah pandai bergaya...

Abang pergi kuliah naik bas...Kiffah

Persekitaran kolej pun cantik

Kawan-kawan sekuliah pun baik

Dewan kuliah selesa

Bersama roommates, Sabahan, Sarawakian, Kelantanese, Perakian....semua ada

Terkini, bersama roommates jalan-jalan menaiki komuter
dari Tanjung Malim ke Kuala Lumpur lalu singgah di KLCC

Tiada lagi alasan untuk tidak berjaya. Kuatkan usaha. Dapatkan keputusan yang terbaik. Ibuayah mendoakan dari jauh supaya kamu sejahtera di sana. Ibu dah mula rasa lega dengan perpisahan ini. Udah boleh menyesuaikan diri dengan ketiadaan kamu di rumah.

Bila terluang, baliklah. Jenguk-jenguk kami di sini. Tanjung Malim ke Kuala Terengganu tu agak jauh jaraknya, tapi jangan bimbang SP Bumi ada, Mahligai pun bersedia untuk membawa kamu balik ke mari. Balik ya...kesian Syahmi tiada teman bergurau senda di rumah.


Wednesday, September 21, 2016

Penyu Menangis Siapa Yang Tahu...



Juara Yang Hampir Dilupakan...

Dulu saya pernah memuja suaranya. Dia pernah bergelar juara dari sebuah pertandingan nyanyian di sebuah saluran TV ternama. Imejnya yang selamba, raut wajah Melayu, tidak terlalu cantik, namun manis tetap miliknya. Suara yang tidak terikut-ikut suara penyanyi wanita lain, mantap dan penuh perasaan.

Itu cerita dulu. Kini dia telah berusia lewat 40an. Bukan semua penyanyi bernasib baik sebagaimana Siti Nurhaliza. Bakat sahaja tidak mencukupi untuk dijulang di persada. Kemunculan dia di bidang ini kurang mendapat sambutan, Namun bagi saya kebolehan dia bernyanyi tetap mengagumkan.

Takdir menemukan kami di sebuah sekolah rendah 4-5 tahun lalu di mana kami masing-masing mempunyai anak autisme. Sama-sama berulang-alik menghantar anak bersekolah Pendidikan Khas. Dia tidak memperkenalkan dirinya sebagai seorang yang mempunyai nama suatu ketika dulu di bidang nyanyian. Penampilannya amat selamba. Namun, saya yang tersentak apabila mendengar lontaran suaranya apabila bertutur kata. Lantas mengingatkan saya kembali suara lunaknya ketika memenangi pertandingan nyanyian tersebut sekitar tahun 1990an.

Sedihhh....kini dikhabarkan dia telah beberapa tahun berpisah dengan suaminya. Saya tetap bersimpati dengan apa yang berlaku. Bukan senang seorang ibu yang mempunyai anak istimewa hendak mengimbangi kebahagiaan diri, suami, anak-anak dan masyarakat sekeliling dalam menempuh cabaran kehidupan. Namun dia tetap tabah menutup pahit getir kehidupannya.

Khabarnya dia telah kembali mencuba nasib dalam bidang seni berbekalkan bakat yang ada walau kini berada di pertengahan usia. Namanya kembali menjadi sebutan setelah berjaya menjadi finalists sebuah pertandingan nyanyian yang dianjurkan oleh sebuah stesen TV beberapa tahun lalu. Semoga rezekinya bertambah baik.

Ingatan saya tetap terpahat bagaimana situasi dia mengurus anak istimewanya suatu ketika, bekejar ke sana ke mari bagi memastikan keselamatan si anak semasa di sekolah. Menjadi buah mulut masyarakat sekolah kerana kurangnya awareness tentang autisme.


Siapakah DIA.....

Siapakah dia? Biarlah menjadi rahsia saya. Jikalaulah namanya tersohor sebagaimana Zarina Zainuddin, Edry KRU mungkin juga jalan cerita kehidupan beliau bersama anak istimewanya menjadi buruan wartawan untuk dikongsikan dengan masyarakat. Sayang sekali dia hanya artis biasa.

Sesekali saya terkenang nasibnya, terasa bersyukur amat kerana ujian yang saya lalui tidak sehebat dirinya. Saya tetap mendoakan dia memperoleh sesuatu yang terbaik untuk kehidupannya yang mendatang...aamiin


Pemyu Menangis Siapa Yang Tahu?


Thursday, September 8, 2016

Dia Sudah Remaja...



Kelmarin 7hb September 2016, maka genaplah usia Syahmi 14 tahun. Kini dia sudah berada di usia remaja, makin banyak cabaran yang harus dilalui. Dengan keadaan fizikal yang semakin menjadi-jadi, makin tinggi dan berisi, jerawat tumbuh sebiji-sebiji di muka especially di pipi dan hidung.

Emosi juga berubah kini. kekadang dia udah berani mempertahankan diri dari usikan orang lain. Menyuarakan kemarahannya, jika orang lain melakukan sesuatu yang tidak disenanginya. Hormon remaja mula menguasai dirinya barangkali.

14 tahun berlalu, banyak perkara tercatit dalam diari harian kami sekeluarga. Kerana dia, kami menangis mencari sebab, kenapa dan mengapa dia mengalami autisme. Kerana dia juga, kami belajar memahami insan-insan lain yang senasib dengannya. Kerana dia, kami belajar berada di bawah. Kerana dia, kami lebih mendekatkan diri pada-Nya. Membuang rasa ego, melatih diri menjadi orang yang sabar.

Banyak hikmahnya apabila kita diuji dengan kesusahan, kesedihan dan kedukaan. Namun kita kena gali sendiri supaya sinar di hujung sana dapat kita temui.

Kembali memperkatakan tentang hari lahir Syahmi kelmarin, tahun ni ada sedikit kejutannnn....jeng jeng jeng. Inilah sehelai lembaran ucapan selamat hari lahir dari rakan sekelasnya, rakan muslimah pulak tu. Terima kasih anak-anak semua AQILAH, AMIRAH, ILYA, ADILAH AZMAL dan NURUL IZZAN IZZATI. Sesungguhnya kamu semua menghargai insan istimewa ini sebagai rakan sekelas. Kami sebagai ibubapa Syahmi amat menghargainya. Inilah hadiah bermakna buat Syahmi seorang insan autisme yang tidak semua orang mampu mendekatinya.


Coretan dari rakan-rakan muslimah Tingkatan 2 Al Tirmizi buat
Syahmi di hari lahirnya

Pada rakan-rakan lain yang turut mengucapkan Selamat Hari Lahir buat mu di facebook, terima kasih juga diatas perhatian anda semua pada Syahmi. Sekarang kami tahu Syahmi tidak bersendirian lagi. Telah ada insan-insan lain yang menganggapnya sebagai seorang kawan.

Selamat Hari Lahir Syahmi. Ibu dan ayah mendoakan kamu agar menjadi seorang anak yang soleh, sihat selalu, berbahagia di dunia juga di akhirat. Aamiin...



Wednesday, August 31, 2016

31 Ogos Kembali..



Hari Kemerdekaan negara kembali lagi. Kalau dulu, kami sekeluarga bercuti berempat ke mana-mana. Kini si abang telah tiada bersama. 'Merdeka'lah kamu melayari hidup sendirian di rantau orang tanpa sokongan keluarga.

Rasa sunyi menguasai kami seisi rumah, bagaikan tempang sebelah kaki untuk menapak. Rasa kehilangan yang amat sangat. Ibu terbiasa dengan anak-anak yang sentiasa di sisi. Bila seorang pergi, rasa sedih dan kesunyian melanda.


Dulu berempat, kini tinggal bertiga....

Ibu mu percaya, kamu boleh melalui hari-hari bergelar siswa di sana. Cuma ibu yang menjadi pungguk rindukan bulan. Biarlah masa mengajar ibu mu menyesuaikan diri dengan kehidupan yang semakin sepi dari anak-anak.

Selamat menyambut hari kemerdekaan negara buat semua. Sayangi keluarga, sayangi semua yang ada di sekeliling kita sementara masih diberi peluang bernafas oleh-Nya. Cari titik persamaan, raikan perbezaan. Pasti negara kita akan aman,  damai dan bertambah kuat melalui pancaroba yang mendatang.

Merdeka, Merdeka, Merdeka....


"Dalam melihat bintang-bintang di langit, jangan lupa rumput di bumi"
-Muhammad Syawal Aiman-

Wednesday, August 10, 2016

Terbanglah Kamu Tinggi-Tinggi....



Kira-kira19 tahun dulu....Syawal Aiman dan Ibu

Membicarakan tentang Syahmi merupakan perkara biasa di sini. Bukan disebabkan dia anak bongsu yang lebih dimanjakan, tapi kerana Syahmi seorang anak istimewa yang perlukan perhatian istimewa juga jika dibandingkan dengan Si abang.

Namun Si abang tidak pernah dilepaskan dari pandangan mata kami. Ke mana-mana jua masih dalam perhatian. Tidak sewenang-wenangnya keluar rumah sesuka hati. Masih sentiasa diawasi. Sesekali si abang merungut kerana dia tidak sebebas kawan-kawannya.

Tahun ini, genap 20 tahun usia Si abang. Telah menamatkan alam persekolahan hingga ke Tingkatan 6. Walaupun dilahirkan di Taiping, Perak, pendidikannya dimulakan dan diakhiri dengan alam persekolahan di Terengganu.

Namun seramai mana pun anak-anak yang kita ada, tidak menjanjikan mereka akan berada di bawak 'ketiak' ibubapanya sampai bila-bila. Seorang demi seorang akan pergi melangkahkan kaki mencari kehidupan masing-masing.

Si abang akan melanjutkan pelajarannya keluar dari daerah kami akhirnya. Mendapat tempat untuk menyambung pengajian  di UPSI, Tanjung Malim, Perak (Ijazah Sarjana Muda Pendidikan (Pengajian Bahasa Inggeris Sebagai Bahasa Kedua (TESL) Dengan Kepujian). Alhamdulillah, akhirnya apa yang dicita-cita berada dalam genggaman. Kursus ini  merupakan  pilihan pertama permohonan UPUnya dulu.

Maka bermula 29hb Ogos nanti, jadi orang Tanjung Malim pulak nampaknya Si abang. Tinggallah Syahmi di sini bersama ibu dan ayah. Sunyi kehidupannya tanpa Si abang,  tiada lagi teman 'bergaduh', bermanja dan sebagainya.

Kehidupan perlu diteruskan, bertabah dan bersangka baik terhadap apa yang telah diaturkan-Nya. Dia lebih mengetahui atas segala. Sesungguhnya penghijrahan itu merupakan tuntutan agama.

Semoga Abang Syawal Aiman berjaya mengharungi kehidupan di tempat orang nanti. Kenapa ibu hari-hari berleter dengan kesilapan kamu Syawal Aiman? Kerana inilah bekalan untuk kamu jadikan ingatan bila ibu dan ayah tiada lagi di sisi. Jadikan leteran itu, sebagai lampu kuning sebelum melakukan sesuatu yang tidak baik. InshaAllah, ibu doakan kamu sentiasa berada dalam keberkatan dan kerahmatan-Nya selalu..aamiin.


Suatu ketika, Syawal Aiman dengan Syahmi Asyraff

  

Wednesday, July 27, 2016

Tetamu Istana



Pengakap Raja merupakan anugerah tertinggi Persekutuan Pengakap Malaysia. Pada 25hb Julai 2016 bersamaan hari Isnin, di Istana Syarqiyyah, Bukit Chendering, Kuala Terengganu,  Muhammad Syawal Aiman berusia 20 tahun (abang kepada Syahmi), telah menjadi penerima anugerah Pengakap Raja bersama sebilangan rakan sepasukan yang turut menerima anugerah serupa.

Tahniah Aiman, alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. Perancangan lancar setakat ini untuk melakar kecemerlangan dalam kehidupan. Semoga lebih bersinar di masa akan datang. InshaAllah.....



Tuesday, July 19, 2016

Majlis Pemuafakatan Pelajar Tingkatan 2 SMK (A) Sheikh Abdul Malek



Melangkah kaki masuk ke kawasan sekolah pada hari ini dengan seribu debaran. Orang lain mungkin boleh senyum lebar dengan keupayaan si anak dalam pembelajarannya di sekolah. Sedangkan kita ibubapa pada anak istimewa, faham sangat tentang keperluan si anak yang sedikit berbeza dengan anak-anak tipikal yang lain. Kekurangan golongan ini menyebabkan si anak istimewa terpaksa bekerja keras dalam menyaingi mereka. Begitulah perasaan ibubapa anak istimewa apabila si anak berada dalam kelas inklusif.

Bercakap dari hati ke hati, segala perkembangan si anak terutama behaviornya di sekolah. Maklumbalas guru kelas tentang tingkahlaku dan prestasi pembelajarannya.

" Ustazah, saya datang ke sini hanya untuk mengetahui perkembangan Syahmi dalam menyesuaikan tingkahlaku ketika berhadapan masyarakat sekolah. Saya mahukan dia tahu menghormati gurunya, hak rakan-rakan sekeliling, dan bijak mengendalikan diri dalam situasi tertentu. Saya tidak mengejar A, dalam subjek pembelajarannya. Dapat bersekolah seperti orang lain juga, telah dikira membanggakan. Di luar sana, berapa ramai anak-anak yang senasib dengannya tidak dapat bersekolah."

Seperti biasa, airmata ibu bergenang walau berkali-kali berjanji pada diri sendiri tidak akan menangis lagi bila berdepan dengan pihak lain apabila berbincang tentang hal anak istimewa kami. Tidak sekering mana hati si ibu apabila membicarakan tentang anaknya.

Guru Tingkatan  2 Al Tirmizi, Ustazah Saiedah binti Embong
bersama pelajarnya. Syahmi (kanan sekali)

Maklumbalas Ustazah Saiedah, Guru Tingkatan 2 Al Tirmizi terhadap perkembangan Syahmi amat melegakan hati. "Saya masih belajar puan untuk menjadi pendidik yang memahaminya semasa di sekolah. Tuan Pengetua juga telah mengambil langkah awal, memperingatkan kepada seluruh guru-guru Tingkatan 1- Tingkatan 3 tentang kehadiran anak istimewa autisme dalam sekolah kita. Nota yang puan beri hari tu, menjadi panduan kami semua." (Nota yang dimaksudkan, surat panjang lebar dari ibu buat pihak sekolah yang mencatatkan tentang kekurangan/kelainan yang ada pada si anak autisme bernama Syahmi). "Kami akan cuba sebaik mungkin membantu anak puan. Kedudukan Syahmi di dalam kelas 8/29, sementara keseluruhan pelajar 73/227. Berkelakuan baik. Prestasi pembelajarannya sederhana.

Apa lagi yang harus diucapkan selain dari kata syukur kepada-Nya. Alhamdulillah, semoga perjalanan kamu sentiasa dirahmati-Nya wahai anak ku Syahmi. Walau bukan yang terbaik, pencapaian ini sudah cukup membanggakan ibu dan ayah. Kita cuba pertingkatkan lagi subjek-subjek yang lemah di masa akan datang, InshaAllah....

Keputusan Peperiksaan Pertengahan Tahun Tingkatan 2, 2016

Mampu tersenyum bersama rakan-rakannya, ibulah yang
paling gembira







LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...