A GIFT FROM HEAVEN

MUHAMMAD SYAHMI ASYRAFF

A GIFT FROM HEAVEN

YOU ARE NOT ALONE......

A GIFT FROM HEAVEN

FAMILY OF FOUR

A GIFT FROM HEAVEN

AUTISM BOLEH

اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Sunday, February 12, 2017

Berubah!


Jika kena dengan caranya, mereka juga mampu berubah kepada yang lebih baik. Mereka juga berkeinginan untuk menjadi seperti kita yang dikatakan 'sempurna'. Dulu, dia amat susah untuk melakukan kerja berat sedikit. Tapi kini, dia dah mahu mencuba. Cuma pujian kena diberi sebagai tanda penghargaan.


Kelmarin kami ke sini...Kolej Zaaba, UPSI, Tanjung Malim
(gambar ini di edit hingga menampakkan ubsur-unsur Misteri Nusantara- abaikannya)

Si Abang memulakan semester 2 pengajiannya di UPSI, Tanjung Malim. Bilik kediamannya nun jauh melangit di Tingkat 4, Kolej Zaaba. Seram dibuatnya. Bukan seram kerana 'hantu'. Tapi seram dengan ketinggian yang memerlukan tenaga yang banyak untuk menjejaki anak tangga hingga ke tingkat paling atas. Menggendong barang-barang keperluan Si Abang ke atas sana.


Senaman terbaik....naik turun tangga

Dua tiga kali turun naik tangga, Kebanjiran peluh akhirnya dia. Sekurang-kurangnya dia telah punya keinginan sendiri untuk meringankan beban Si Abang. Berbanding dengan dulu, Syahmi akan sentiasa mengelakkan diri dari membuat kerja berat begini.

Mungkin ini atas kesedaran dia yang banyak kekurangan jika dibandingkan dengan rakan-rakan di sekolahnya. Berlari jauh sikit, kepenatan, kejang kaki. Angkat benda berat sikit pun mengeluh. Dulu, saya tertanya-tanya sampai bila Syahmi hendak berubah? Lemah sangat kelihatannya,  hinggakan body posture pun agak membongkok. Apa tah lagi nak jadi Abang Sador....hihihi

Sampai masa mereka juga boleh memikir yang terbaik untuk meningkatkan keupayaan diri. Mereka juga mahu berubah. Alhamdulillah...



Monday, January 30, 2017

Kongsi Pengalaman - Masalah Autisme Bersekolah Di Mainstream



Kehadiran mereka di mainstream merupakan kes terpencil, jarang-jarang berlaku. Kebiasaannya kita hanya melihat anak-anak istimewa belajar di sekolah-sekolah pendidikan khas yang dikhususkan kepada permasalahan mereka.


Sekolah dimana Syahmi anak istimewa kami belajar hingga kini

Banyak cabaran yang harus dilalui oleh si istimewa apabila berada di kalangan mereka yang tipikal. KITA HARUS FAHAM BAHAWA SI ISTIMEWA INI BERADA DI MAINSTREAM BUKAN DISEBABKAN MEREKA TELAH SEMBUH DARI AUTISMENYA. Mereka disyorkan untuk berada di mainstream atas keupayaan mereka menyesuaikan diri bagi mengikuti silibus di mainstream dan bergaul bersama rakan-rakan tipikal.

Namun dalam perlaksanaan program ini, si istimewa akan berhadapan dengan beberapa masalah termasuk :

1.  Pihak sekolah sendiri kurang berkeyakinan dengan kemampuan si istimewa untuk bersaing dengan rakan-rakan yang lain. Khususnya kepada sekolah-sekolah yang tidak mempunyai sayap pendidikan khas dan kurang kefahaman tentang masalah autisme.

Kesannya, hari pertama/pendaftaran lagi akan kedengaran rungutan guru-guru untuk 'berhelah' dalam menerima kemasukan anak istimewa sebagai anak didik mereka.

2.  Kekangan yang ada pada si istimewa, menyebabkan mereka terkebelakang jika dibandingkan dengan rakan-rakan tipikal yang lain. Contohnya dalam isu pemakaian uniform sekolah, mengena butang, mengikat tali kasut, mengikat tali leher yang masih terkial-kial untuk menyelesaikannya. Begitu juga kelemahan menulis dan aktiviti fine motor juga gross motor yang lain.

Kesannya, aktiviti paku memaku bagi subjek Kemahiran Hidup Bersepadu, aktiviti sukan bagi Pendidikan Jasmani akan berhadapan dengan masalah yang besar bagi mereka untuk menyudahkan tugasannya.

3.  Pandangan 'pelik' rakan-rakan terhadap si istimewa ini. Tantrum, anxiety, masalah sensory akan membuatkan si istimewa menzahirkan tingkahlaku yang sangat berbeza dari yang tipikal.

Kesannya, si istimewa akan ditertawakan, dibuli, ditakuti oleh rakan-rakan lain. Mereka akan terpinggir tanpa pembelaan.

4.  Kebolehan yang ada terpendam begitu sahaja kerana guru-guru tidak dapat mencungkil kelebihan yang ada pada mereka. Guru-guru biasa tidak terlatih dalam mengendalikan si istimewa.


Suatu ketika, Syahmi sangat aktif dalam menyertai tilawah dan hafazan
peringkat sekolah. Sekarang tidak lagi kerana tiada pihak yang dapat mencungkil
kelebihan yang ada padanya

Kesannya, kekuatan yang ada pada mereka dibazirkan. Mereka hanya sekadar menumpang di mainstream, menyaksikan pencapaian rakan-rakan lain dalam pelbagai bidang. Tiada siapa yang berani mengetengahkan kebolehan mereka.

5.  Stigma negatif dengan title OKU, menyebabkan masyarakat sekolah tidak memandang mereka sebagai satu 'aset'. Kehadiran mereka lebih kepada 'liability' yang tidak mendatangkan keuntungan kepada sekolah.

Kesannya, si istimewa terpaksa bersaing dengan yang tipikal, meletakkan kekurangan diri ke tepi. Seolah-olah persaingan yang kurang adil bagi insan istimewa ini yang memang lahir dengan kelemahan di suatu sudut berbanding dengan rakan-rakan yang lain.

Inilah pengalaman saya yang mempunyai anak autisme di mainstream. Tidak dinafikan, kebanyakan ibubapa pasti mengimpikan anak autisme masing-masing dapat belajar di mainstream. Harapan kami hanya ingin meihat mereka di sana dapat meningkatkan keupayaan bersosial ketika bersama mereka yang tipikal.

'Untung sabut timbul, untung batu tenggelam', begitulah perumpamaannya bila si istimewa di mainstream. Kerjasama pihak sekolah amat perlu, guru-guru dan masyarakat sekolah harus diberi kefahaman tentang insan istimewa ini kerana merekalah yang berperanan penting dalam memicu kecemerlangan si istimewa di mainstream.

Semoga, masalah ini mendapat perhatian oleh pihak bertanggungjawab. Didengari dan diperhalusi agar program inkusif pelajar istimewa di mainstream mencapai matlamatnya. Mereka juga boleh berjaya jika diberi peluang dan ruang...InshaAllah.








       

Friday, January 13, 2017

Allah Knows....



YM Tunku Mona Riza (Direktor Filem Redha) menghiasi dinding pejabatnya dengan
cenderamata dari anak-anak autisme seluruh negara

Perancangan Allah sangat tepat. Dulu, kami menangis kerana uniform tadika berwarna pink itu. Uniform yang inilah membuatkan hati saya retak seribu. Dipakai hanya seminggu, terpaksa dilipat dan disimpan sebagai kenangan kerana anak kami di'reject' dari meneruskan pembelajarannya di sana.

Remuk redam hati macam mana sekalipun, kami terpaksa menerima hakikat bahawa anak kami bukan seperti anak-anak yang lain. Dia special, jadi tempatnya bukan di tadika itu. Ada tempat lain yang lebih sesuai lagi untuknya. Anak special autisme 'direject' dari sekolah biasa merupakan cerita berulang yang terjadi pada kebanyakan kami, ibubapa anak autisme.

Maka langkah diteruskan. Mencari-cari tempat lain yang menyediakan pembelajaran kepada anak-anak khas. Uniform pink tidak dipakai lagi. Hanya tersimpan kemas di almari. Sesekali ternampak, airmata tetap jatuh mengenangkannya.

Bila dikhabarkan filem Redha akan ditayangkan di Mesra Mall, Kerteh tahun lalu, maka kami memikirkan cenderamata yang sesuai untuk dihadiahi kepada YM Pengarah Filem Redha, Tunku Mona Riza, sebagai penghargaan. Mungkin anak-anak autisme yang lain berkebolehan dalam lukisan. Maka mereka menghadiahi hasil seni masing-masing sebagai tanda mata buat YM direktor filem tersebut. Bagaimana dengan Syahmi?

Dia hanya ada yang ini.....tiada bakat yang istimewa
sebagaimana teman yang lain

Syahmi hanya ada uniform pink. Tiada lain lagi yang dikira special untuk diberikan kepada tetamu ini. Kini, uniform pink telah membuat kami bahagia. Digantung di tempat yang baik, dimuliakan oleh penerimanya. Diletak dibiliknya sebagai hiasan penuh makna. Terima kasih YM Tunku Mona Riza. Jika SEPULUH tahun dulu uniform pink membawa duka berpanjangan, kini tidak lagi. Kerananya kami sekeluarga rasa bangga dan bahagia.

Sesungguhnya benarlah apa yang dikata, di sebalik kedukaan itu pasti ada sesuatu yang positif menanti. ALLAH KNOWS WHAT IS THE BEST FOR YOU.....Alhamdulillah





Tuesday, January 10, 2017

Genius?



Dia Genius....EINSTEIN, bagaimana dengan autisme
 yang lain???

Bila disebut AUTISME, ramai yang berpendapat golongan ini merupakan mereka yang GENIUS. Tidak semudah itu kita mengadili keupayaan golongan ini hanya dengan melihat paparan di media tentang pencapaian beberapa anak autisme yang cemerlang dalam bidang-bidang tertentu.

Ramai lagi anak-anak autisme dalam masyarakat kita yang mengalami pelbagai keadaan yang amat menguji kesabaran penjaganya. Ramai yang tidak bercakap hingga ke dewasa, ramai juga yang masih mengalami masalah 'stimming' yang bisa membuat mereka di sekelilingnya ketakutan, kepelikan dan sebagainya. Dannnn....jangan lupa masih ada diantara mereka yang belum berupaya menguruskan diri walau dah besar panjang. Masih mengharapkan bantuan ibubapa untuk makan pakainya.

Syahmi? Ooo...Syahmi tidak sama sekali berada dalam kelompok genius. Dia mempunyai tahap IQ yang sederhana seperti ibubapanya juga. Tidak secemerlang mana dalam pembelajaran. Biasa-biasa sahaja. Kena banyakkan usaha jika hendak berjaya. Yang penting kemampuan dia berhadapan dalam masyarakat merupakan aspek yang perlu didahulukan.

Bersyukurlah atas kurniaan-Nya. Walau bukan seorang genius, Syahmi tetap anak kami yang istimewa di mata dan di hati kami. Alhamdulillah....








Sunday, January 1, 2017

Pahit Pun Ditelan Jua...




Suatu ketika di tahun 2018
Bersama-sama kawan di PPKIBP-Sek Keb Seri Budiman 2
Rindu pada saat-saat ini....

Baju baru, kasut, beg sekolah pun semuanya baru. Dia tak pernah mintak. Yang tahun lepas pun masih baik katanya. Cuma kita sebagai ibubapanya, tak sampai hati nak membiarkan dia ke sekolah dengan pakaian lama. Biar dia bersemangat sebagaimana rakan-rakannya.

Tahun ni dia di Tingkatan 3. Umurnya dah masuk 15 tahun. Sepuluh tahun dulu, saya menangis menghantarnya ke sekolah tadika biasa kerana direject oleh pihak sekolah disebabkan kekurangan yang dimilikinya.

Kini, saya bersedih lagi kerana dengan  tiba-tiba dinafikan sekali lagi hak anak saya di sekolah. Baru hari pertama, hari pendaftaran, saya dah dengar suara kurang enak dari seseorang. Walaupun suara itu bukan dari pihak yang sepatutnya bersuara. Kamu mendatangi seorang ibu yang nampak lemah. Hujan lebat turun menyebabkan tiada siapa perasan airmata ibu berderai di pipi. Hina sangat ke anak saya? Mentang-mentang anak ku berstatus OKU, kau pertikaikan kehadirannya di sekolah . Kenapa kamu tidak pertikai kemampuan pelajar lain yang jauh lebih teruk prestasinya? Kenapa?

Tak per....selagi mampu, aku akan berjuang untuk anak aku. Kamu di luar sana tidak tahu susah payah kami membesarkan dia. Moga suatu ketika, kamu semua akan diberi kesedaran betapa sakitnya hati kami ibubapanya bila si anak diperlakukan begitu. Tidak layak lagi kamu dipanggil ustazah, kerana percakapan mu bukan menunjukkan kamu seorang yang bergelar USTAZAH. Adab sopan ku hilang entah ke mana. Namun aku masih mampu menutup aib mu, kerana pertimbangan ku masih ada supaya periuk nasi kamu tidak disimbah pasir.

Ada ubi ada batas, ada hari Allah akan balas....utk menyedarkan kamu. Tidak di sini, tunggulah di sana nanti...Wallahualam

Tuesday, December 13, 2016

IB Oh IB...





International Baccalaureate atau IB program mula diperkenalkan ke beberapa buah sekolah di Malaysia. Program ini berasal dari Geneva, Switzerland. Dikendalikan oleh International Baccalaureate Organisation (IBO) yang juga sebuah badan bukan kerajaan yang beribu pejabat di sana. Namun, peperiksaan dan kurikulum IB  diuruskan oleh pejabatnya di Cardiff, United Kingdom. Singapura merupakan ibu pejabat IB kawasan Asia Pasifik.

Program ini bertujuan untuk menyediakan pelajar bagi menghadapi cabaran abad ke 21. Melahirkan pelajar yang kreatif dan inovatif serta berkemampuan untuk menyelesaikan masalah, berfikiran kritikal, terbuka dan global.

Projek rintis di negara kita telah mencalonkan 10 buah sekolah untuk diperkenalkan kepada program IB termasuk Maktab Melayu Kuala Kangsar, Perak, Kolej Tunku Kurshiah, N.Sembilan,  SMK Sungai Tapang di Sarawak, SMK Seri Tualang, Pahang, SMK (A) SHEIKH ABDUL MALEK, TERENGGANU (sekolah anak istimewa kami belajar), SMK Sultanah Bahiyah, Kedah, SMK Pantai, W.P Labuan, SMK Muhamad Faris Petra, Kelantan, SMK Putrajaya Persint 9, W.P Putrajaya, dan SMK Dato Sheikh Ahmad, Perlis. Middle Years Programme dipilih dimana melibatkan pelajar berusia 13-17 tahun. Kaedah IB ini diambil namun masih mengekalkan kurikulum dan peperiksaan awam Malaysia.

Bagi mendapatkan pengiktirafan sekolah IB, tentulah memerlukan kerja kuat guru-guru juga para pelajar. Namun, kami sebagai ibubapa kepada anak istimewa yang belajar di sekolah calon program IB ini, risau amat rasanya kerana khuatir dengan emosi si anak bila berhadapan dengan bebanan pembelajarannya yang melampau. Autisme tidak sama dengan masalah OKU yang lain. Autisme bersangkut-paut dengan masalah menguruskan emosi. Adakah Syahmi merupakan satu-satunya pelajar istimewa autisme dalam program ini?

Saya pun sebenarnya kurang arif tentang program IB ini secara menyeluruh. Saya masih lagi dalam fasa 'tunggu dan lihat' bagaimana penyesuaian si anak terhadap kerja-kerja sekolahnya. Bukan mudah jadi pelajar rintis bagi program ini. tambahan pula 'dia' pelajar istimewa. Mungkinkah menjadi keperluan untuk Syahmi berpindah ke sekolah lain? Atau, bersangka baik terhadap ketentuan Allah ini, mungkinkah program ini menjadi sinar untuk masa depan Syahmi...

IB Oh IB, memang kamu bikin aku tidak nyenyak tidur mengenangkannya.....

  

Tuesday, December 6, 2016

Gadget Menyebabkan Autisme???





Jika ada yang berkata, AUTISME TERJADI AKIBAT DARI KETAGIHAN GADGET, salah besar kenyataan tu. Mungkin saya bukan doktor atau seseorang yang terlibat dalam dunia perubatan. Tapi, kami sebagai ibubapa kepada anak istimewa ini,  menyangkal sama sekali tentang pernyataan tersebut.

Sebenarnya autisme itu dibawa dari dalam perut ibu lagi. Lahirnya dia, sudah ada sesuatu yang menimbulkan kesangsian tentang keadaan perkembangan si anak. Cuma di saat itu, si ibu/bapa seperti kami tidak mempunyai pengetahuan tentang simptom-simptom autisme. Mahupun rasa 'denial' terhadap kekurangan yang ada pada perkembangan si anak jika dibandingkan dengan bayi-bayi yang seusia dengannya.


Warna warni Autisme

Semenjak lahir lagi anak saya tidak suka didakap. Tidurnya asyik terganggu dengan bunyi-bunyi tertentu walau bayi lain boleh tidur dengan selambanya. Tidak mahu bersosial, malah lebih suka bersendirian bermain dengan objek-objek pelik seperti menyusun botol air minuman dan sebagainya. Mungkin anak orang lain di ketika itu telah bermain dengan toys yang pelbagai. Namun anak saya hanya mampu memusing tayar-tayar kereta mainannya.


Kotak-kotak minuman disusun menjadi permainannya.....
ketika ini usianya 3 tahun

Gadget datang kemudian dalam kehidupan anak saya. Kalau tak silap saya, ketika usianya 4-5 tahun. Namun, saya mengakui ketaksuban terhadap GADGET boleh MENGHADKAN perkembangan positif anak-anak autisme. Perkembangan sosialnya terbantut, kerana terlampau menghadap gadget. Komunikasi dengan persekitaran menjadi kaku. Mereka kelihatannya lebih suka menyendiri.


Wow!

Oleh sebab itu, ramai yang membuat kenyataan bahawa pengaruh gadget yang berlebihan menjadi faktor yang menyebabkan seseorang individu itu mengalami autisme. Sedangkan hakikatnya, autisme sebenarnya wujud semenjak mereka dilahirkan lagi.

Walau kami bukan sesiapa, sebagai ibubapa yang berpengalaman mendidik insan istimewa ini, maka itulah pendapat yang lebih tepat rasanya. Bukan bermakna saya bersetuju anak-anak autisme ini 'dijamu' dengan beraneka gadget. Sebaik-baiknya ketaksuban terhadap gadget ini diminimakan, supaya mereka boleh berada dalam masyarakat dan mampu bersosial sebagaimana insan-insan lain....InshaAllah




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...