A GIFT FROM HEAVEN

MUHAMMAD SYAHMI ASYRAFF

A GIFT FROM HEAVEN

YOU ARE NOT ALONE......

A GIFT FROM HEAVEN

FAMILY OF FOUR

A GIFT FROM HEAVEN

AUTISM BOLEH

اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Sunday, December 3, 2017

Telemovie Fatonah Azali-TV3



Redza Rosli (Azali) dan Nad Zainal (Fatonah)
dalam telemovie Fatonah Azali

Terbaik, mantap telemovie Fatonah Azali oleh Tanah Beris Film Production. Mereka membuat penyelidikan, bukan 'tangkap muat' dalam menghasilkan telemovie ini. Nad Zainal dapat membawa watak seorang autisme remaja yang bernama Fatonah dimana akhirnya berkahwin dengan seorang pemuda bernama Azali, watak yang dipegang oleh Redza Rosli.

Pengorbanan seorang anak muda bernama Azali yang mengambil keputusan untuk mengahwini Fatonah setelah akur dengan amanat bapanya Pak Tam sebelum meninggal dunia. Namun, Tuhan lebih menyayangi insan istimewa ini dimana Fatonah akhirnya telah terkorban setelah dilanggar kereta ketika mereka baru menikmati alam rumahtangga .

Tantrum, gaya pertuturan Fatonah, kekadang Fatonah menggunakan Bahasa Inggeris ("kalau kita miss orang, kita draw" papa kata), lurus bendul, memusing objek (memusing pencakar), masalah sensory seperti menutup telinga dengan ke dua belah tangannya, menggigit orang lain jika kehendak tidak dituruti, perlakuan berulang-ulang, w-sitting Fatonah, stimming dan banyak lagi ciri-ciri autisme yang dimasukkan ke dalam watak Fatonah. Sangat bersahaja, tidak nampak seperti dibuat-buat.

Sesungguhnya, dengan budget ciput sekali pun orang kita mampu menghasilkan yang terbaik jika bersungguh dalam menghasilkan sebuah drama/filem. Tahniah sekali lagi.....bangga dengan hasil sentuhan anak tempatan. Tidak hairan juga Nad Zainal bakal naik ke pentas tahun hadapan bagi menjulang award...InshaAllah

Semoga telemovie ini dapat meningkatkan kesedaran autisme di kalangan masyarakat kita.


Gandingan yang mantap dari pelakon Redza Rosli dan Nad Zainal

Thursday, November 30, 2017

Amanah Dan Toleransi



Minggu ini kita belajar erti menggalas amanah dan bertoleransi Syahmi. Bila terima khabar berita orang kampung di Perak nak datang menziarah kita di Terengganu, alangkah gembiranya kami.

Perkara pertama sekali tindakan kami, mestilah mengemas rumah. Syahmi memang dah lama perasan ibunya akan pegang 'penyapu' dulu bila saudara mara nak datang bertandang. Pegang 'penyapu' membersihkan lantai, membuang habuk, membersihkan sarang lelabah yang bergayutan di syiling rumah, mengemas tilam bantal, yang kurang harum akan cuba diharumkan.

Selain itu, membeli keperluan dapur yang secukupnya bagi menampung keperluan beberapa hari  tetamu bermalam di rumah kami. Semua itu untuk keselesaan tetamu nanti. Cuma rumah kami agak kecil, rumah 3 bilik, 2 bilik air. Fahamlah bagaimana keadaannya nanti bila 10 orang dewasa makan tidur bersama, tentu kurang selesa jadinya.

Syahmi diminta untuk turut membantu, membuang sarang lelabah yang tinggi nun di atas sana. Siapa lagi kalau bukan Syahmi, kerana dia mempunyai ketinggian yang mencukupi untuk menggalas amanah ini. Kemudiannya mengelap cermin tingkap, membuang sampah dan serba serbinya.

Tidak mengecewakan, walau sesekali ibu kena kuatkan suara supaya arahan lebih jelas dan difahaminya. Dia jenis yang  mendengar kata, jarang-jarang sekali berhelah bila diarahkan melakukan sesuatu kerja. Alhamdulillah....ibu dah ada pembantu kini.

Menjadi 'pemandu pelancong' kepada tetamu
dari kampung (Ayah Chor n Wah) iaitu ibu dan bapa saudaranya

Syahmi bersama Cikgu Faiz & Cikgu Maslina (sepupu Syahmi)
serta Fawwaz anak tunggal mereka

Dia belajar bertolak-ansur membenarkan tetamu berada di biliknya selama berada di sini. Dia rela berkongsi bilik dengan ibu dan ayah untuk beberapa malam. Sebelum tetamu sampai, dia dah mengemaskan segala barang-barang kesayangan seperti aeroplane model supaya mengelakkan dari menjadi tarikan pada anak-anak sepupunya nanti.  Dia berfikir ke depan nampaknya dalam hal ini.

Dia menjadi pemandu pelancong tak bertuliah ketika kami berjalan-jalan sekitar Kuala Terengganu. Sebenarnya pengetahuan dia tentang tempat-tempat menarik di sini agak baik. Dia rajin meng'google' untuk mendapatkan maklumat.

Saudara mara yang memahami tentang autisme, sangat membantu mereka dalam menjalani kehidupan seharian. Seronok kita beramai-ramai bersempit-sempit dalam kediaman yang comel,  makan minum bersama, tidur dalam keadaan tidak cukup tilam bantal dan 'toto'nya, mengajar erti toleransi buat Syahmi.

Lain kali jangan lupa datang lagi ke sini, menjenguk kami yang merantau jauh dari kampung halaman. Sunyi pulak bila kalian telah kembali ke kampung halaman.


Rindu kamu semua....datang lagi ya




Thursday, November 23, 2017

Tamat Sudah Persekolahan 2017




Kenang-kenangan mereka bersama (Tingkatan 3 Al Tirmizi)
Jamuan diadakan di rumah salah seorang rakan sekelas Adila Azmal di Kpg Atas Tol


Jamuan perpisahan di sekolah, meraikan guru-guru yang berpenat-
lelah mengajar mereka

Sekejap rasa, setahun sekelip mata. PT3 telah selesai, tahun depan menunggu dengan cabaran baru. Apa-apa pun kena tunggu result PT3 untuk mengetahui hala tuju seterusnya. Pelan-pelan kayuh Syahmi, doakan kehadiran kawan-kawan yang baik, guru yang memahami sepanjang pembelajaran seterusnya.

Diam tak diam, udah 3 tahun kamu di sekolah menengah. Ibu masih ingat raut wajah kamu ketika mula-mula mendaftar diri ke sekolah menengah. Macam nak menangis, tapi kamu tahan-tahankan rasa sedih itu. Perjalanan masih jauh, masih banyak lagi episode sedih dan tawa bertukar ganti dalam kehidupan manusia. Semoga kamu tabah mengharunginya.

Enjoy dengan cuti sekolah. Doa banyak-banyak agar kejayaan menyebelahi mu dalam PT3 nanti...InshaAllah


Tuesday, November 21, 2017

Dambaan....



Boeing A380

Dari awal tahun lagi dah didengari beberapa kali dia meminta untuk ke KLIA bagi melihat sendiri kecanggihan pesawat Boeing A380 MAS. Hanya sekadar melihat dari jauh katanya. Bukan untuk merasai pengalaman menaikinya.Huhuhu...pengsan ayah kalau nak naik pesawat ini, ribu-ribuan tentunya, perjalanannya jauh...ke London.

Kenapa pesawat ini istimewa di matanya? Besar, 2 tingkat, 500 penumpang sekali fly. MAS juga memiliki beberapa buah pesawat Boeing A380 termasuk sebuah daripadanya adalah unit yang ke 100 Boeing A380. Sejak tahun 2012 lagi Syahmi mendambakan untuk menyaksikan pesawat ini secara berdepan.

Alhamdulillah, sekurang-kurangnya cita-cita dia telah tercapai. Walau hanya mengintai dari jauh, memadai sudah baginya. Dia tak pernah meminta yang lebih-lebih dari kami. Dia tahu kemampuan ibu bapanya setakat mana.

Pengalaman menjejaki Boeing A380, bermusafir dari Terengganu ke KLIA memang membuatkan dia teruja. Puas hati...berbaloi-baloi setelah berhempas-pulas kepenatan dia menamatkan PT3 yang lalu. Sesekali memenuhi permintaan anak, tidak salahkan?


Penerbangan dari Kuala Terengganu ke KLIA 2


Relax sepanjang perjalanan ...

Menaiki ERL dari KLIA 2 ke KLIA 1

Menuju ke Anjung Tinjau

Hasrat kesampaian, Syahmi merenung jauh, sebuah pesawat Boeing A380 yang akan bertukar
tangan kepada pemilik baru khabarnya

Monday, October 16, 2017

Bukan Mudah!


Hari pertama PT3 yang lalu....ibu memerhati kamu dari jauh

Bukan mudah untuk menyedarkan masyarakat tentang kehadiran insan-insan autisme di sekeliling mereka. Keperluan mereka, kelainan yang ada, kecenderungan dan sebagainya. Kita mewakili  golongan minoriti, tentulah amat sukar untuk memberi kefahaman kepada masyarakat luar secara total.

Umpamanya, dengan kewujudan Program Pendidikan Khas Integrasi (PPKI) di sesebuah sekolah harian biasa adalah diharap dapat menyedarkan pelajar tipikal di sekolah tersebut tentang kehadiran insan-insan istimewa. Mungkin tidak semua dapat di'buka'kan mata dan minda mereka, namun sekurang-kurangnya ikhtiar ini dapat mengurangkan jurang keperluan berpendidikan tiap anak-anak sama ada yg tipikal mahu pun yang istimewa.


Zahirnya tiada siapa yang dapat membezakan antara yang istimewa dengan
yang tipikal (Syahmi pelajar istimewa, duduk no 2 dari kiri)

Bagaimana pula keadaannya bila pelajar istimewa diinklusifkan ke sekolah-sekolah biasa? Terkontang-kanting si pelajar istimewa berkenaan ke sana ke mari cuba mengimbangi kemampuan diri dengan rentak rakan tipikal yang lain.

Jadi, siapakah yang berperanan untuk memberi kesedaran kepada masyarakat sekolah tentang kehadiran pelajar istimewa berkenaan? Tentulah jawapannya, ibubapa kepada pelajar tersebut. Tugas berat sebenarnya, bukan perkara mudah. Ibubapanya kena berani menampilkan diri dalam mesyuarat PIBG, mengenali AJK PIBG merupakan laluan terbaik ke arah memperkenalkan anak istimewa kita yang turut sama belajar di sekolah berkenaan.

Ayah,  memperkenalkan Syahmi kepada YDP PIBG sekolah 

Inilah antara usaha yang nampaknya sangat praktikal dilakukan supaya anak istimewa kita mendapat pembelaan di kalangan masyarakat sekolah. Disamping itu, jangan lupa juga untuk mengeratkan perhubungan dua hala dengan guru-guru sekolah terutama yang mengajar si anak istimewa berkenaan.

Jika bukan kita, siapa lagi? Buang ke tepi rasa malu, rasa sendirian dalam masyarakat sekolah. Sila ke depan, ikut rentak dan gelombang mereka yang berhempas-pulas memastikan kecemerlangan pelajar dan tidak secara langsung demi menaikkan nama sekolah juga. Jika tidak, pasti anak kita akan 'lemas' bersendirian.

Inilah nasihat dan perkongsian dari pengalaman menjadi ibubapa kepada pelajar istimewa yang belajar di aliran perdana. Semoga bermanfaat....


Thursday, October 12, 2017

Hikmah PT3 2017


Hanya pada Mu Ya Allah....

ALHAMDULILLAH...tamat sudah PT3 2017. Kertas akhir Bahasa Arab 8.00am hingga 10.00am tadi. Kelihatannya raut muka Syahmi manis terpampang ketika keluar dari bilik peperiksaan. Mungkin berpuas hati menjawab soalan kertas Bahasa Arab yang merupakan subjek yang paling diminatinya.

Syukur sangat atas kurniaan-Nya, kesihatan si anak yang sangat baik sepanjang bulan-bulan terakhir menjelangnya peperiksaan, kelas-kelas tambahan yang bertali arus dan sebagainya. Sementara ibu juga diizinkan-Nya untuk  membimbing si anak hingga ke garisan penamat. Walau kekadang semput mengejar masa, ibu gagahi juga demi anak.

Berapa 'A' target dalam PT3? Semua manusia mahukan yang terbaik. Namun kita kena rasional, dan tahu keupayaan si anak. Ibu sedar, ibu kurang menumpukan kamu kepada subjek Sains, sebab ibu pun lemah dalam penguasaan subjek tersebut. Tercari-cari juga guru persendirian untuk mengajar Syahmi. Malangnya sampai ke sudah tak jumpa-jumpa gerangannya. Syahmi pun sibuk dengan kerja kursus IB yang bertali arus. Tiada masa untuk ke kelas tuition. Namun, ibu agak terkilan bila Syahmi mengadu Kertas Soalan Sains yang paling sukar untuk dijawab.


Bersembang dengan kawan-kawan sebelum memasuki
bilik peperiksaan

Terima sajalah apa yang mendatang. Kita telah berusaha sedaya upaya. Cuma, pengalaman menghadapi PT3 kali ini agak menyedihkan pada peringkat awalnya. Pengasingan CBK (Calon Berkeperluan Khas) dengan pelajar tipikal yang lain membuatkan Syahmi sedih. Ditambah pula dengan anxiety yang melanda ketika menghadapi peperiksaan besar seperti PT3. Menangis dia menghadapi situasi dirinya dipisahkan dari kawan-kawan.


Pelajar lain berada di dewan sekolah untuk menjawab kertas PT3

Manakala, inilah bilik yang dikhaskan untuk Syahmi ketika menjawab
soalan PT3 2017

Diiring Cikgu Raja Nordiana menuju ke kelas pengasingan untuk
menjawab kertas peperiksaan
Ibu sebenarnya sayu melihat situasi dimana Syahmi diiring oleh seorang guru untuk ke bilik pengasingan yang terletak agak jauh dari dewan sekolah. Berjurai-jurai airmata Syahmi disaksikan orang ramai termasuk ibubapa dan guru-guru. Tiap kali peperiksaan dimulakan,  peristiwa yang sama berulang, ramai ibubapa lain yang tertanya-tanya, "Kenapa budak tu diasingkan ke bilik peperiksaan lain? Demam ke?"

Sebenarnya ramai ibubapa yang tidak mengetahui bahawa wujudnya anak istimewa di Sek Men Keb Agama Sheikh Abdul Malek. Tercengang-cengang mereka apabila mengetahui kes terpencil seperti ini dimana seorang anak istimewa digandingkan belajar di sekolah aliran perdana. Syahmi seorang pelajar inklusif.

Namun hikmah dari kejadian ini, ramai yang buka mata terhadap anak istimewa ini. Ada yang bersalaman dengan Syahmi dan menyatakan rasa bangga kerana anak ini mampu berada di kalangan yang tipikal. Masih ada dalam masyarakat kita insan-insan yang prihatin terhadap anak-anak istimewa. Alhamdulillah....

Ibu bangga dengan kamu Syahmi. Bukan kerana 'A' yang diburu, tapi kerana kamu anak istimewa, istimewa dalam segala-galanya. Kekadang ibu tak nampak keistimewaan kamu di mana, lalu Allah tunjuk secara 'cash' di depan mata. Ampunkan dosa-dosa kami Ya Allah. Jadikan kami hamba-hamba yang sentiasa bersyukur atas kurniaan Mu....aamiin

Terimalah keputusan nanti dengan hati terbuka....inshaAllah





Sunday, October 8, 2017

Debaran Di Kemuncaknya



Aamiin....

Esok PT3 bermula. Ya Allah ya Tuhan ku, telah habis daya buat kami ibubapanya, guru-gurunya untuk memberi ilmu pada Muhammad Syahmi Asyraff Bin Samsul Muariff. Kami serahkan segalanya kepada Kamu Ya Rabb. Semoga Engkau kurniakan ketenangan hati buat dia menghadapi Peperiksaan PT3. Permudahkanlah urusannya.

Semoga, kecemerlangan menjadi miliknya, juga milik rakan-rakannya dan menjadi manfaat kepada ummah di masa akan datang. Sesungguhnya Engkau jua yang maha mengetahui atas segalanya. Amiin



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...