A GIFT FROM HEAVEN

MUHAMMAD SYAHMI ASYRAFF

A GIFT FROM HEAVEN

YOU ARE NOT ALONE......

A GIFT FROM HEAVEN

FAMILY OF FOUR

A GIFT FROM HEAVEN

AUTISM BOLEH

اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Friday, January 13, 2017

Allah Knows....



YM Tunku Mona Riza (Direktor Filem Redha) menghiasi dinding pejabatnya dengan
cenderamata dari anak-anak autisme seluruh negara

Perancangan Allah sangat tepat. Dulu, kami menangis kerana uniform tadika berwarna pink itu. Uniform yang inilah membuatkan hati saya retak seribu. Dipakai hanya seminggu, terpaksa dilipat dan disimpan sebagai kenangan kerana anak kami di'reject' dari meneruskan pembelajarannya di sana.

Remuk redam hati macam mana sekalipun, kami terpaksa menerima hakikat bahawa anak kami bukan seperti anak-anak yang lain. Dia special, jadi tempatnya bukan di tadika itu. Ada tempat lain yang lebih sesuai lagi untuknya. Anak special autisme 'direject' dari sekolah biasa merupakan cerita berulang yang terjadi pada kebanyakan kami, ibubapa anak autisme.

Maka langkah diteruskan. Mencari-cari tempat lain yang menyediakan pembelajaran kepada anak-anak khas. Uniform pink tidak dipakai lagi. Hanya tersimpan kemas di almari. Sesekali ternampak, airmata tetap jatuh mengenangkannya.

Bila dikhabarkan filem Redha akan ditayangkan di Mesra Mall, Kerteh tahun lalu, maka kami memikirkan cenderamata yang sesuai untuk dihadiahi kepada YM Pengarah Filem Redha, Tunku Mona Riza, sebagai penghargaan. Mungkin anak-anak autisme yang lain berkebolehan dalam lukisan. Maka mereka menghadiahi hasil seni masing-masing sebagai tanda mata buat YM direktor filem tersebut. Bagaimana dengan Syahmi?

Dia hanya ada yang ini.....tiada bakat yang istimewa
sebagaimana teman yang lain

Syahmi hanya ada uniform pink. Tiada lain lagi yang dikira special untuk diberikan kepada tetamu ini. Kini, uniform pink telah membuat kami bahagia. Digantung di tempat yang baik, dimuliakan oleh penerimanya. Diletak dibiliknya sebagai hiasan penuh makna. Terima kasih YM Tunku Mona Riza. Jika SEPULUH tahun dulu uniform pink membawa duka berpanjangan, kini tidak lagi. Kerananya kami sekeluarga rasa bangga dan bahagia.

Sesungguhnya benarlah apa yang dikata, di sebalik kedukaan itu pasti ada sesuatu yang positif menanti. ALLAH KNOWS WHAT IS THE BEST FOR YOU.....Alhamdulillah





Tuesday, January 10, 2017

Genius?



Dia Genius....EINSTEIN, bagaimana dengan autisme
 yang lain???

Bila disebut AUTISME, ramai yang berpendapat golongan ini merupakan mereka yang GENIUS. Tidak semudah itu kita mengadili keupayaan golongan ini hanya dengan melihat paparan di media tentang pencapaian beberapa anak autisme yang cemerlang dalam bidang-bidang tertentu.

Ramai lagi anak-anak autisme dalam masyarakat kita yang mengalami pelbagai keadaan yang amat menguji kesabaran penjaganya. Ramai yang tidak bercakap hingga ke dewasa, ramai juga yang masih mengalami masalah 'stimming' yang bisa membuat mereka di sekelilingnya ketakutan, kepelikan dan sebagainya. Dannnn....jangan lupa masih ada diantara mereka yang belum berupaya menguruskan diri walau dah besar panjang. Masih mengharapkan bantuan ibubapa untuk makan pakainya.

Syahmi? Ooo...Syahmi tidak sama sekali berada dalam kelompok genius. Dia mempunyai tahap IQ yang sederhana seperti ibubapanya juga. Tidak secemerlang mana dalam pembelajaran. Biasa-biasa sahaja. Kena banyakkan usaha jika hendak berjaya. Yang penting kemampuan dia berhadapan dalam masyarakat merupakan aspek yang perlu didahulukan.

Bersyukurlah atas kurniaan-Nya. Walau bukan seorang genius, Syahmi tetap anak kami yang istimewa di mata dan di hati kami. Alhamdulillah....








Sunday, January 1, 2017

Pahit Pun Ditelan Jua...




Suatu ketika di tahun 2018
Bersama-sama kawan di PPKIBP-Sek Keb Seri Budiman 2
Rindu pada saat-saat ini....

Baju baru, kasut, beg sekolah pun semuanya baru. Dia tak pernah mintak. Yang tahun lepas pun masih baik katanya. Cuma kita sebagai ibubapanya, tak sampai hati nak membiarkan dia ke sekolah dengan pakaian lama. Biar dia bersemangat sebagaimana rakan-rakannya.

Tahun ni dia di Tingkatan 3. Umurnya dah masuk 15 tahun. Sepuluh tahun dulu, saya menangis menghantarnya ke sekolah tadika biasa kerana direject oleh pihak sekolah disebabkan kekurangan yang dimilikinya.

Kini, saya bersedih lagi kerana dengan  tiba-tiba dinafikan sekali lagi hak anak saya di sekolah. Baru hari pertama, hari pendaftaran, saya dah dengar suara kurang enak dari seseorang. Walaupun suara itu bukan dari pihak yang sepatutnya bersuara. Kamu mendatangi seorang ibu yang nampak lemah. Hujan lebat turun menyebabkan tiada siapa perasan airmata ibu berderai di pipi. Hina sangat ke anak saya? Mentang-mentang anak ku berstatus OKU, kau pertikaikan kehadirannya di sekolah . Kenapa kamu tidak pertikai kemampuan pelajar lain yang jauh lebih teruk prestasinya? Kenapa?

Tak per....selagi mampu, aku akan berjuang untuk anak aku. Kamu di luar sana tidak tahu susah payah kami membesarkan dia. Moga suatu ketika, kamu semua akan diberi kesedaran betapa sakitnya hati kami ibubapanya bila si anak diperlakukan begitu. Tidak layak lagi kamu dipanggil ustazah, kerana percakapan mu bukan menunjukkan kamu seorang yang bergelar USTAZAH. Adab sopan ku hilang entah ke mana. Namun aku masih mampu menutup aib mu, kerana pertimbangan ku masih ada supaya periuk nasi kamu tidak disimbah pasir.

Ada ubi ada batas, ada hari Allah akan balas....utk menyedarkan kamu. Tidak di sini, tunggulah di sana nanti...Wallahualam

Tuesday, December 13, 2016

IB Oh IB...





International Baccalaureate atau IB program mula diperkenalkan ke beberapa buah sekolah di Malaysia. Program ini berasal dari Geneva, Switzerland. Dikendalikan oleh International Baccalaureate Organisation (IBO) yang juga sebuah badan bukan kerajaan yang beribu pejabat di sana. Namun, peperiksaan dan kurikulum IB  diuruskan oleh pejabatnya di Cardiff, United Kingdom. Singapura merupakan ibu pejabat IB kawasan Asia Pasifik.

Program ini bertujuan untuk menyediakan pelajar bagi menghadapi cabaran abad ke 21. Melahirkan pelajar yang kreatif dan inovatif serta berkemampuan untuk menyelesaikan masalah, berfikiran kritikal, terbuka dan global.

Projek rintis di negara kita telah mencalonkan 10 buah sekolah untuk diperkenalkan kepada program IB termasuk Maktab Melayu Kuala Kangsar, Perak, Kolej Tunku Kurshiah, N.Sembilan,  SMK Sungai Tapang di Sarawak, SMK Seri Tualang, Pahang, SMK (A) SHEIKH ABDUL MALEK, TERENGGANU (sekolah anak istimewa kami belajar), SMK Sultanah Bahiyah, Kedah, SMK Pantai, W.P Labuan, SMK Muhamad Faris Petra, Kelantan, SMK Putrajaya Persint 9, W.P Putrajaya, dan SMK Dato Sheikh Ahmad, Perlis. Middle Years Programme dipilih dimana melibatkan pelajar berusia 13-17 tahun. Kaedah IB ini diambil namun masih mengekalkan kurikulum dan peperiksaan awam Malaysia.

Bagi mendapatkan pengiktirafan sekolah IB, tentulah memerlukan kerja kuat guru-guru juga para pelajar. Namun, kami sebagai ibubapa kepada anak istimewa yang belajar di sekolah calon program IB ini, risau amat rasanya kerana khuatir dengan emosi si anak bila berhadapan dengan bebanan pembelajarannya yang melampau. Autisme tidak sama dengan masalah OKU yang lain. Autisme bersangkut-paut dengan masalah menguruskan emosi. Adakah Syahmi merupakan satu-satunya pelajar istimewa autisme dalam program ini?

Saya pun sebenarnya kurang arif tentang program IB ini secara menyeluruh. Saya masih lagi dalam fasa 'tunggu dan lihat' bagaimana penyesuaian si anak terhadap kerja-kerja sekolahnya. Bukan mudah jadi pelajar rintis bagi program ini. tambahan pula 'dia' pelajar istimewa. Mungkinkah menjadi keperluan untuk Syahmi berpindah ke sekolah lain? Atau, bersangka baik terhadap ketentuan Allah ini, mungkinkah program ini menjadi sinar untuk masa depan Syahmi...

IB Oh IB, memang kamu bikin aku tidak nyenyak tidur mengenangkannya.....

  

Tuesday, December 6, 2016

Gadget Menyebabkan Autisme???





Jika ada yang berkata, AUTISME TERJADI AKIBAT DARI KETAGIHAN GADGET, salah besar kenyataan tu. Mungkin saya bukan doktor atau seseorang yang terlibat dalam dunia perubatan. Tapi, kami sebagai ibubapa kepada anak istimewa ini,  menyangkal sama sekali tentang pernyataan tersebut.

Sebenarnya autisme itu dibawa dari dalam perut ibu lagi. Lahirnya dia, sudah ada sesuatu yang menimbulkan kesangsian tentang keadaan perkembangan si anak. Cuma di saat itu, si ibu/bapa seperti kami tidak mempunyai pengetahuan tentang simptom-simptom autisme. Mahupun rasa 'denial' terhadap kekurangan yang ada pada perkembangan si anak jika dibandingkan dengan bayi-bayi yang seusia dengannya.


Warna warni Autisme

Semenjak lahir lagi anak saya tidak suka didakap. Tidurnya asyik terganggu dengan bunyi-bunyi tertentu walau bayi lain boleh tidur dengan selambanya. Tidak mahu bersosial, malah lebih suka bersendirian bermain dengan objek-objek pelik seperti menyusun botol air minuman dan sebagainya. Mungkin anak orang lain di ketika itu telah bermain dengan toys yang pelbagai. Namun anak saya hanya mampu memusing tayar-tayar kereta mainannya.


Kotak-kotak minuman disusun menjadi permainannya.....
ketika ini usianya 3 tahun

Gadget datang kemudian dalam kehidupan anak saya. Kalau tak silap saya, ketika usianya 4-5 tahun. Namun, saya mengakui ketaksuban terhadap GADGET boleh MENGHADKAN perkembangan positif anak-anak autisme. Perkembangan sosialnya terbantut, kerana terlampau menghadap gadget. Komunikasi dengan persekitaran menjadi kaku. Mereka kelihatannya lebih suka menyendiri.


Wow!

Oleh sebab itu, ramai yang membuat kenyataan bahawa pengaruh gadget yang berlebihan menjadi faktor yang menyebabkan seseorang individu itu mengalami autisme. Sedangkan hakikatnya, autisme sebenarnya wujud semenjak mereka dilahirkan lagi.

Walau kami bukan sesiapa, sebagai ibubapa yang berpengalaman mendidik insan istimewa ini, maka itulah pendapat yang lebih tepat rasanya. Bukan bermakna saya bersetuju anak-anak autisme ini 'dijamu' dengan beraneka gadget. Sebaik-baiknya ketaksuban terhadap gadget ini diminimakan, supaya mereka boleh berada dalam masyarakat dan mampu bersosial sebagaimana insan-insan lain....InshaAllah




Sunday, November 20, 2016

Outing...2 Al Tirmizi 2016



Pantai Kuala Ibai

Syahmi dan rakan sekelas pergi outing kelmarin. Lokasi di Lagoon Kuala Ibai.  Jam 9.00am sampai di lokasi. Kawan-kawan pun dah ramai yang menunggu. Saya tinggalkan dia dengan kawan-kawannya. Mencari breakfast dulu, kemudian misi mengintai-intai anak-anak remaja ini berkumpul dan bermesra. Maklumlah cuti sekolah tinggal seminggu lagi. Tahun hadapan, mereka belum tentu sekelas.


Alhamdulillah...bagus tertib pergaulan. Pandai jaga diri, yang muslimin bersama-sama, sementara yang muslimat setempat. Tiada adegan 'bekejar-kejaran' antara lelaki dan perempuan. Cukup melegakan walau tiada yang dewasa memantau.


Muslimat

Bila didekati, mereka menerima kita, ibubapa Syahmi dengan ramah. Sempat berbual sambil memberi pemahaman lebih kepada mereka tentang masalah autisme. Sebelum ini tiada kesempatan saya untuk bermesra dengan kawan-kawan sekelas Syahmi. Kesempatan ini yang saya tunggu-tunggu, biar pun telah berada di penghujung tahun. Semoga  mereka memahami dan mendapat sedikit sebanyak info tentang autisme.

Nampaknya Syahmi dah boleh bergaul. walau kadang-kadang terserlah juga perilaku 'istimewa'nya. Ibu dan ayah bersyukur amat dengan perkembangan ini. Kesan dirinya yang didedah bersama kawan-kawan yang tipikal telah menampakkan Syahmi mampu berbual dengan kawan, bermain dan sebagainya. Kipidup Syahmi...

Tinggal seminggu lagi mereka bersekolah di Tingkatan 2. Tahun depan mereka akan menghadapi PT3. Ramai yang kata, "Apa dikejar 'straight A's?". Tapi sebagai ibubapa kepada anak istimewa, serba salah dibuatnya apabila si anak belajar bersama-sama kawan-kawan yang tipikal. Semestinya pencapaian akademik juga dapat membakar semangatnya, sedangkan pengurusan diri belum benar-benar selesai. Kedua-duanya harus diseimbangi.

Aksi santai mereka....

"Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran".  Semoga Allah lindungi Syahmi, kurniakan kekuatan buat  anak kami menghadapi cabaran mendatang. Temukanlah dia dengan kawan-kawan, guru-guru yang memahami kekurangan yang ada pada dirinya. Permudahkanlah urusannya...aamiin







Friday, November 18, 2016

Azami Budak Kacamata Memperoleh 6A UPSR 2016



Azami Budak Kacamata

Memang dijangka, dia seorang yang bijak. Bila berada bersamanya, penuh dengan soalan-soalan 'maut'. Kekadang tak terjawab oleh kita yang jauh berusia darinya. Penampilan serius, eye contact masih lemah, muka selamba yang langsung tidak menunjukkan sebarang emosi sama ada suka, sedih dan sebagainya.


Azami Menjadi Imam Ketika Solat Dhuha Dalam Perjumpaan Mingguan
Sahabat Faqeh Terengganu 

Pertama kali bertemu dengannya dalam perjumpaan mingguan Sahabat Faqeh Terengganu suatu ketika dulu, saya tidak nampak kemesraan di wajahnya. Lama kelamaan dia boleh menerima kehadiran kita walau raut wajah masih serupa. Serius, namun mahu bersoal jawab dengan kita. Maknanya ada interaksi dua hala walau emosi tidak menunjukkan apa-apa. Selamba...

Alhamdulillah...kelmarin saya mendapat berita dari ibunya, Azami Budak Kacamata telah mendapat keputusan cemerlang dalam UPSR 2016. Riuh rendah masyarakat mempertikaikan format baru UPSR yang telah banyak memerangkap pelajar hingga ramai yang gagal memperolehi keputusan terbaik, Azami satu-satunya calon UPSR di sekolahnya yang memperolehi 6A.

Tahniah, tahniah pada ibubapanya yang tidak pernah jemu membantu si anak. Kejayaan ini bukan datang dengan bergolek. Banyak duka dan airmata mendahului kejayaan ini. Dengar khabarnya, Azami juga akan memhon masuk ke sekolah Abang Syahmi, Sek Men Keb (A) Sheikh Abdul Malek, Kuala Terengganu. Mungkin ini merupakan jalan terbaik memandangkan guru-guru di sana telah pun terdedah kepada 2 pelajar autisme terdahulu, Abang Syahmi dan Abang Ahmad Danial walau karakter masing-masing sedikit berbeza.

Namun, jangan pernah kita berkata, autisme yang bijak seperti Azami Budak Kacamata ini telah 'sembuh' sepenuhnya dari simptom-simptom autismenya. Salah persepsi yang sedemikian kerana autisme merupakan masalah seumur hidup seseorang. Kita hanya mampu meminimakan sahaja permasalahan mereka bukan menyembuhkannya 100 peratus.

Perjalanan hidup mereka penuh dengan duri ranjau sebenarnya. Penerimaan kawan-kawan sepersekolahan, guru-guru di sekolah menengah nanti, semuanya akan menjadi halangan bagi mereka untuk menyesuaikan diri. Walau bagaimana pun, sebagai ibubapa kita tidak harus berputus asa. Selagi terdaya, kita bantu mereka supaya dapat hidup berdikari sebagai persediaan bila kita telah tiada nanti. InshaAllah....


Abang Syahmi bersama Azami Budak Kacamata


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...