A GIFT FROM HEAVEN

MUHAMMAD SYAHMI ASYRAFF

A GIFT FROM HEAVEN

YOU ARE NOT ALONE......

A GIFT FROM HEAVEN

FAMILY OF FOUR

A GIFT FROM HEAVEN

AUTISM BOLEH

اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Friday, August 10, 2018

Hanya Jauhari Mengenal Manikam


Airmata melimpah deras, akhirnya terubatnya jua. Kalau dulu Syahmi melangkah keluar dengan rasa  was-was dan sebagainya. Hari ini, hikmah terungkap satu persatu. Cabaran tetap ada, tapi jelas dan nyata cabaran yang datang untuk menguatkan dirinya bagi berhadapan dengan realiti dunia.

Tiga bulan sudah Syahmi di SMK Panji Alam. Berbeza sangat jalan cerita si anak. Kalau dulu dia bahagia kerana dirinya selesa dengan apa yang ada. Hanya dapat menyaksikan bakat/keupayaan orang lain disajikan, dipamerkan. Hanya mampu bertepuk tangan di bawah, tanda bangga dengan pencapaian rakan-rakan seangkatan.

Sampai bila? Sampai bila kamu hanya menjadi tunggul di mata mereka sedangkan sebenarnya kamu mempunyai kelebihan yang disembunyikan. Mereka tidak tahu atau tidak endah dengan kehadiran kamu di sana atau juga kerana kejahilan ilmu.

Biarlah semuanya menjadi pengalaman hidup Syahmi. Sekarang mulakan langkah yang terhenti suatu ketika dulu. Hadapinya dengan kekuatan semangat. Zaman persekolahan kamu telah menghampiri ke penghujung. Setahun dua lagi kamu akan melangkah keluar dari zaman yang paling manis ini, Zaman yang lebih mencabar menanti, yang memerlukan ibu dan ayah melepaskan kamu berdikari di luar sana.

Bersama rakan-rakan tipikal lain menghadiri Program Saya Permata Idaman dimana
para pelajar bermalam sehari di sekolah dengan aktiviti keagamaan

Bertolak Ke Sek Men Keb Lembah Bidong mewakili
Kelab Aerospace sekolah melawat aktiviti kelab yang sama di sana
Bergambar kenangan....Sek Men Keb Lembah Bidong

Banyak lagi aktiviti yang melibatkan Syahmi dirancang dengar khabarnya. Kemarin Kelab Aerospace ke Gong Kedak, Besut untuk melihat dengan mata sendiri lambang kemegahan negara Sukhoi iaitu jet pejuang yang amat dikagumi. Malangnya, gambar-gambar yang diambil tidak dapat dikongsikan di media sosial atas alasan menjaga keselamatan negara.

Alhamdulillah, perkembangan yang baik setakat ini. Semoga kamu dapat melatih diri bergaul dengan masyarakat luar melalui program yang disertai. Terima kasih pihak sekolah kerana memberi kerjasama terhadap perkembangan positif anak kami. 

Thursday, July 26, 2018

Perjumpaan Raya Ibubapa Anak Istimewa Terengganu


Lambat pulak nak update kisah perjumpaan raya keluarga anak istimewa hari tu. Nak menghimpunkan sejumlah keluarga untuk bertemu bukan perkara mudah kerana masing-masing ada komitmen sendiri. Asyik tertangguh-tangguh, hinggalah ke akhir Syawal (13hb Julai 2018) barulah terlaksana pertemuan ini di Lagoon Kuala Ibai, jam 9.30am hingga 12.30pm.

Berkonsepkan potluck, rezeki memang melimpah ruah. Pelbagai menu tersedia, Nasi Dagang, Nasi Lemak, Meehoon Goreng, Laksa Penang, Kuih Pelita Talam dan macam-macam lagi. Pokoknya, banyaklah menu yang merambangkan mata, membuatkan perut meronta-ronta kelaparan.

Alhamdulillah, ramai yang hadir. Cuaca pun baik untuk membolehkan kita bertukar-tukar cerita disamping mengukuhkan ukhwah dengan suasana lagoon yang jernih airnya.

Panas terik ditolak ke tepi....

Sesekali bertemu, riuh rendah bergembira

Senyum girang belaka

Ibubapa, adik kakak bertemu walau hanya untuk sejam dua

Bukan sahaja ibubapa, guru pendidikan khas pun datang
memeriahkan suasana

Pelbagai aksi ada

Si istimewa, Talhah tidak ketinggalan menampilkan
pose yang istimewa juga

Meriah, terubat rindu pada 'saudara mara' yang mempunyai anak istimewa. Semoga di lain masa kita dapat bertemu kembali. Sayang semua....

Monday, July 9, 2018

Avanza Manual Tau...



Selamat tinggal Terengganu.....si biru bersama tuan barunya
Dua belas tahun menabur bakti kepada kami sekeluarga. Susah senang semua di rasa. Saat Syahmi direject dari sekolah tadika, saat tercari-cari bahu untuk mengadu resah, inilah kenderaan yang membawa kami anak beranak ke sana ke mari.

Ketika usia Syahmi 4 tahun (2006), kami mendapatkan sebuah mpv Avanza 1.3 (M) baru. Harganya murah sahaja ketika itu RM59,000. Jimat minyak, dalam melayan kehendak si anak berjalan ke sana ke mari. Kereta Avanza ni tak banyak songhelnya. Kira 10 tahun pertama memang track recordnya sangat baik. Cuma apabila usia telah melebihi 10 tahun, banyaklah spare parts yang kena tukar. 

Oleh itu, kami terpaksalah melepaskan kepada tuan yang baru dengan nilai terkini RM11,500. Maka pada 28hb June 2018, berangkatlah si biru dibawa tuannya ke destinasi baru untuk meneruskan perkhidmatan.

Tiada lagi kelibat AFR 1416 di Kuala Terengganu seperti selalu. Menitis jugak airmata bila melihat diri mu dibawa pergi. Bukan setahun dua bersama kami. Dua belas tahun tau. Masih terngiang-ngiang Syahmi di kala usianya 6 tahun memanggil AVANZA BIRUUU...

Berkhidmat di Meru nanti, jangan lupa kami di sini










Monday, July 2, 2018

Raya 6



Raya 6 di sekolah hari ini....Syahmi & Cg Normi

Bukan dipaksa-paksa, atas kemahuan sendiri Syahmi melakukan puasa sunat 6. Rasanya tahun ini merupakan tahun ke 2 Syahmi berjaya melaksanakan amalan sunat ini. Alhamdulillah....

Ibu bangga sebab kamu mampu melawan nafsu makan di siang hari ketika kawan-kawan menjamu selera di kantin sekolah. Bukan semua orang boleh melakukannya. Yang dah berumur pun masih bermalasan untuk melakukan sunat yang ini.

Ya Allah Ya Tuhan Ku...semoga Kau lapangkanlah pintu hati anak kami Muhammad Syahmi Asyraff untuk menuruti segala suruhan Mu. Aamiin...







Wednesday, June 20, 2018

Mak....



Raya kali ini nampaknya kesihatan Mak makin menyusut. Sering mengadu pening kepala. Ingatan pun makin mengurang. Namun masih mampu berpuasa seperti tahun-tahun yang lalu. Namun dia tetap tidak banyak kerenahnya. Hanya mengikut apa kata anak-anaknya sahaja.

Mak bergerak dengan kerusi roda kini kerana sudah tidak
berupaya untuk berjalan jauh

Nampak jelas di mata, Mak semakin uzur. Dia lebih suka tinggal di rumahnya. Tidak mahu diusung ke sana ke mari lagi kerana meletihkannya. Di pihak anak-anak pula, teringin nak menghiburkan Mak dengan membawanya berjalan-jalan supaya tidak bosan asyik terperap di rumah.

Yang pasti Mak gembira bila dipertemukan dengan adik beradiknya, kawan lamanya. Bertanya khabar,  mengenang zaman lampau sesama mereka, berkongsi cerita tentang anak cucu, aktiviti harian dan sebagainya. Nampak sangat raut wajahnya yang suram, berubah menjadi ceria.

Bersembang dengan adiknya (Wah)

Adik beradik Mak yang juga sedang uzur kerana faktor usia yang telah
menjangkau 80an (Wah dan Wan Chik)
Sahabat lama datang berkunjung ke rumah (Wan Jah Serdin)

Sedih bila hendak meninggalkan Mak di kampung. Berat hati bukan kepalang. Tertanya-tanya, adakah masih berpeluang lagi untuk mendakapnya. Dalam usia 85 tahun kini, keadaan kesihatan Mak kian membimbangkan. Perbualannya sudah tidak semantap dulu. Banyak perkara yang sudah luput dari ingatannya.

Semoga Allah memberikan aku masa untuk bersama Mak. Menyenangkan hatinya. Memudahkan kehidupannya. Berjasa di saat usia Mak di penghujung waktu. Aamiin..aamiin..aamiin. Bersyukur diri ini masih punyai insan yang dipanggil MAK. Alhamdulillah...

Selamat Hari Raya Aidil Fitri 1439H



     


Mungkin agak lewat untuk mengucapkan Selamat Hari Raya buat semua pengunjung blog Autism A Gift From Heaven. Tahun ini agak sibuk dengan persiapan balik berhari raya di kampung hingga tertangguh untuk update blog.

Jambatan kayu Pulau Sekati lokasi untuk sesi photography raya tahun ini
Sekeluarga berhariraya
Berkesempatan juga berkunjung ke Istana Syarqiyyah

Teringin juga rasanya untuk berkongsi di sini kemeriahan suasana hari raya tahun ini. Raya pertama kami masih di Terengganu, maka berkesempatanlah kami bergambar di lokasi menarik di Pulau Sekati. Kami juga ke Istana Syarqiyyah bersama rakyat setempat untuk bertemu dengan baginda bagi mengucapkan selamat hariraya dan merasai pengalaman bersantap di istana kayangannya.

Sementara di sebelah petangnya barulah  kami memulakan perjalanan balik ke kampung di Perak. Kesesakan jalanraya tidak mematahkan semangat kami untuk bertemu sanak saudara di sana.


Disambut dengan deretan kereta anak cucu di laman

Kami memulakan perjalanan balik ke kampung kira-kira jam 3.00 pm dari Kuala Terengganu, 4.00 am baru sampai rumah mak di Kuala Kangsar. Letihnya tuhan saja yang tahu. 12 jam lebih perjalanan kami mengharungi kesesakan kenderaan yang berpusu-pusu balik ke kampung menyebabkan perjalanan kami mengambil masa yang agak lama dari kebiasaannya. Perjalanan yang membosankan dan sekali sekala amat mendebarkan bila menyaksikan kenderaan kejar mengejar untuk cepat sampai ke destinasi masing-masing.

Hari raya ke dua kami di Grik, Perak rumah anak lelaki tunggal dalam keluarga mak dan arwah apak. Alhamdulillah...kali ini ketujuh-tujuh beradik dapat menghadirkan diri. Bukan mudah hendak mengumpulkan adik beradik kesemuanya, kerana biasanya ada sahaja halangan yang tidak dapat dijangka berlaku. Maklumlah masing-masing telah berkeluarga.

Tujuh beradik bersama mak yang masih ada...sedangkan arwah apak
telah lima tahun meninggalkan kami

90% anak cucu cicit mak dan arwah apak ada dalam gambar ini

Semoga kita dapat dipertemukan lagi di lain masa, Kenangan ini akan terus terpahat sampai bila-bila selagi nyawa dikandung badan. Ajal tidak mengenal usia. Bila-bila masa sahaja kita boleh dipanggil kembali menghadap Nya. Hargai masa yang masih ada sebaiknya.

Semoga ukhwah berpanjangan...InshaAllah





Saturday, June 9, 2018

Kehidupan Baru di SMK Panji Alam



Alhamdulillah, cepat dia menyesuaikan dirinya di tempat baru. Kawan-kawan, guru-guru dan persekitaran baru. 3 minggu dia telah berada di sana. Kawan-kawan sekelas yang sangat membantu, begitu juga guru-guru yang mengajarnya. Diharap keadaan ini berterusan.


Awal-awal lagi kebolehannya diperakui, berada di barisan hadapan
menyertai khatam Al Quran sempena Tadarus Ramadan
Terubat luka di hati ibu apabila melihat si anak dihargai di sini
   
Pengalaman manis buat dirinya....semoga kamu bersinar di sana
        
Ibu tidak minta kamu ditatang seperti raja, cuma mahu kebolehan kamu dihargai, kerana ia dapat meningkatkan keyakinan diri. Jika segala kebolehan dipandang sepi, maka terbantutlah segala usaha ibu selama ini. Bagaimana kamu hendak maju ke depan, kalau diri kamu hanya sekadar menjadi pemerhati. Tiada siapa yang hirau, tiada yang ambi berat.

Setiap kejadian pasti ada hikmahnya. Semoga kehidupan baru ini dapat membuka lembaran yang lebih positif demi masa depan seorang anak istimewa....InshaAllah                     

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...