A GIFT FROM HEAVEN

MUHAMMAD SYAHMI ASYRAFF

A GIFT FROM HEAVEN

YOU ARE NOT ALONE......

A GIFT FROM HEAVEN

FAMILY OF FOUR

A GIFT FROM HEAVEN

AUTISM BOLEH

اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Tuesday, December 13, 2016

IB Oh IB...





International Baccalaureate atau IB program mula diperkenalkan ke beberapa buah sekolah di Malaysia. Program ini berasal dari Geneva, Switzerland. Dikendalikan oleh International Baccalaureate Organisation (IBO) yang juga sebuah badan bukan kerajaan yang beribu pejabat di sana. Namun, peperiksaan dan kurikulum IB  diuruskan oleh pejabatnya di Cardiff, United Kingdom. Singapura merupakan ibu pejabat IB kawasan Asia Pasifik.

Program ini bertujuan untuk menyediakan pelajar bagi menghadapi cabaran abad ke 21. Melahirkan pelajar yang kreatif dan inovatif serta berkemampuan untuk menyelesaikan masalah, berfikiran kritikal, terbuka dan global.

Projek rintis di negara kita telah mencalonkan 10 buah sekolah untuk diperkenalkan kepada program IB termasuk Maktab Melayu Kuala Kangsar, Perak, Kolej Tunku Kurshiah, N.Sembilan,  SMK Sungai Tapang di Sarawak, SMK Seri Tualang, Pahang, SMK (A) SHEIKH ABDUL MALEK, TERENGGANU (sekolah anak istimewa kami belajar), SMK Sultanah Bahiyah, Kedah, SMK Pantai, W.P Labuan, SMK Muhamad Faris Petra, Kelantan, SMK Putrajaya Persint 9, W.P Putrajaya, dan SMK Dato Sheikh Ahmad, Perlis. Middle Years Programme dipilih dimana melibatkan pelajar berusia 13-17 tahun. Kaedah IB ini diambil namun masih mengekalkan kurikulum dan peperiksaan awam Malaysia.

Bagi mendapatkan pengiktirafan sekolah IB, tentulah memerlukan kerja kuat guru-guru juga para pelajar. Namun, kami sebagai ibubapa kepada anak istimewa yang belajar di sekolah calon program IB ini, risau amat rasanya kerana khuatir dengan emosi si anak bila berhadapan dengan bebanan pembelajarannya yang melampau. Autisme tidak sama dengan masalah OKU yang lain. Autisme bersangkut-paut dengan masalah menguruskan emosi. Adakah Syahmi merupakan satu-satunya pelajar istimewa autisme dalam program ini?

Saya pun sebenarnya kurang arif tentang program IB ini secara menyeluruh. Saya masih lagi dalam fasa 'tunggu dan lihat' bagaimana penyesuaian si anak terhadap kerja-kerja sekolahnya. Bukan mudah jadi pelajar rintis bagi program ini. tambahan pula 'dia' pelajar istimewa. Mungkinkah menjadi keperluan untuk Syahmi berpindah ke sekolah lain? Atau, bersangka baik terhadap ketentuan Allah ini, mungkinkah program ini menjadi sinar untuk masa depan Syahmi...

IB Oh IB, memang kamu bikin aku tidak nyenyak tidur mengenangkannya.....

  

Tuesday, December 6, 2016

Gadget Menyebabkan Autisme???





Jika ada yang berkata, AUTISME TERJADI AKIBAT DARI KETAGIHAN GADGET, salah besar kenyataan tu. Mungkin saya bukan doktor atau seseorang yang terlibat dalam dunia perubatan. Tapi, kami sebagai ibubapa kepada anak istimewa ini,  menyangkal sama sekali tentang pernyataan tersebut.

Sebenarnya autisme itu dibawa dari dalam perut ibu lagi. Lahirnya dia, sudah ada sesuatu yang menimbulkan kesangsian tentang keadaan perkembangan si anak. Cuma di saat itu, si ibu/bapa seperti kami tidak mempunyai pengetahuan tentang simptom-simptom autisme. Mahupun rasa 'denial' terhadap kekurangan yang ada pada perkembangan si anak jika dibandingkan dengan bayi-bayi yang seusia dengannya.


Warna warni Autisme

Semenjak lahir lagi anak saya tidak suka didakap. Tidurnya asyik terganggu dengan bunyi-bunyi tertentu walau bayi lain boleh tidur dengan selambanya. Tidak mahu bersosial, malah lebih suka bersendirian bermain dengan objek-objek pelik seperti menyusun botol air minuman dan sebagainya. Mungkin anak orang lain di ketika itu telah bermain dengan toys yang pelbagai. Namun anak saya hanya mampu memusing tayar-tayar kereta mainannya.


Kotak-kotak minuman disusun menjadi permainannya.....
ketika ini usianya 3 tahun

Gadget datang kemudian dalam kehidupan anak saya. Kalau tak silap saya, ketika usianya 4-5 tahun. Namun, saya mengakui ketaksuban terhadap GADGET boleh MENGHADKAN perkembangan positif anak-anak autisme. Perkembangan sosialnya terbantut, kerana terlampau menghadap gadget. Komunikasi dengan persekitaran menjadi kaku. Mereka kelihatannya lebih suka menyendiri.


Wow!

Oleh sebab itu, ramai yang membuat kenyataan bahawa pengaruh gadget yang berlebihan menjadi faktor yang menyebabkan seseorang individu itu mengalami autisme. Sedangkan hakikatnya, autisme sebenarnya wujud semenjak mereka dilahirkan lagi.

Walau kami bukan sesiapa, sebagai ibubapa yang berpengalaman mendidik insan istimewa ini, maka itulah pendapat yang lebih tepat rasanya. Bukan bermakna saya bersetuju anak-anak autisme ini 'dijamu' dengan beraneka gadget. Sebaik-baiknya ketaksuban terhadap gadget ini diminimakan, supaya mereka boleh berada dalam masyarakat dan mampu bersosial sebagaimana insan-insan lain....InshaAllah




Sunday, November 20, 2016

Outing...2 Al Tirmizi 2016



Pantai Kuala Ibai

Syahmi dan rakan sekelas pergi outing kelmarin. Lokasi di Lagoon Kuala Ibai.  Jam 9.00am sampai di lokasi. Kawan-kawan pun dah ramai yang menunggu. Saya tinggalkan dia dengan kawan-kawannya. Mencari breakfast dulu, kemudian misi mengintai-intai anak-anak remaja ini berkumpul dan bermesra. Maklumlah cuti sekolah tinggal seminggu lagi. Tahun hadapan, mereka belum tentu sekelas.


Alhamdulillah...bagus tertib pergaulan. Pandai jaga diri, yang muslimin bersama-sama, sementara yang muslimat setempat. Tiada adegan 'bekejar-kejaran' antara lelaki dan perempuan. Cukup melegakan walau tiada yang dewasa memantau.


Muslimat

Bila didekati, mereka menerima kita, ibubapa Syahmi dengan ramah. Sempat berbual sambil memberi pemahaman lebih kepada mereka tentang masalah autisme. Sebelum ini tiada kesempatan saya untuk bermesra dengan kawan-kawan sekelas Syahmi. Kesempatan ini yang saya tunggu-tunggu, biar pun telah berada di penghujung tahun. Semoga  mereka memahami dan mendapat sedikit sebanyak info tentang autisme.

Nampaknya Syahmi dah boleh bergaul. walau kadang-kadang terserlah juga perilaku 'istimewa'nya. Ibu dan ayah bersyukur amat dengan perkembangan ini. Kesan dirinya yang didedah bersama kawan-kawan yang tipikal telah menampakkan Syahmi mampu berbual dengan kawan, bermain dan sebagainya. Kipidup Syahmi...

Tinggal seminggu lagi mereka bersekolah di Tingkatan 2. Tahun depan mereka akan menghadapi PT3. Ramai yang kata, "Apa dikejar 'straight A's?". Tapi sebagai ibubapa kepada anak istimewa, serba salah dibuatnya apabila si anak belajar bersama-sama kawan-kawan yang tipikal. Semestinya pencapaian akademik juga dapat membakar semangatnya, sedangkan pengurusan diri belum benar-benar selesai. Kedua-duanya harus diseimbangi.

Aksi santai mereka....

"Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran".  Semoga Allah lindungi Syahmi, kurniakan kekuatan buat  anak kami menghadapi cabaran mendatang. Temukanlah dia dengan kawan-kawan, guru-guru yang memahami kekurangan yang ada pada dirinya. Permudahkanlah urusannya...aamiin







Friday, November 18, 2016

Azami Budak Kacamata Memperoleh 6A UPSR 2016



Azami Budak Kacamata

Memang dijangka, dia seorang yang bijak. Bila berada bersamanya, penuh dengan soalan-soalan 'maut'. Kekadang tak terjawab oleh kita yang jauh berusia darinya. Penampilan serius, eye contact masih lemah, muka selamba yang langsung tidak menunjukkan sebarang emosi sama ada suka, sedih dan sebagainya.


Azami Menjadi Imam Ketika Solat Dhuha Dalam Perjumpaan Mingguan
Sahabat Faqeh Terengganu 

Pertama kali bertemu dengannya dalam perjumpaan mingguan Sahabat Faqeh Terengganu suatu ketika dulu, saya tidak nampak kemesraan di wajahnya. Lama kelamaan dia boleh menerima kehadiran kita walau raut wajah masih serupa. Serius, namun mahu bersoal jawab dengan kita. Maknanya ada interaksi dua hala walau emosi tidak menunjukkan apa-apa. Selamba...

Alhamdulillah...kelmarin saya mendapat berita dari ibunya, Azami Budak Kacamata telah mendapat keputusan cemerlang dalam UPSR 2016. Riuh rendah masyarakat mempertikaikan format baru UPSR yang telah banyak memerangkap pelajar hingga ramai yang gagal memperolehi keputusan terbaik, Azami satu-satunya calon UPSR di sekolahnya yang memperolehi 6A.

Tahniah, tahniah pada ibubapanya yang tidak pernah jemu membantu si anak. Kejayaan ini bukan datang dengan bergolek. Banyak duka dan airmata mendahului kejayaan ini. Dengar khabarnya, Azami juga akan memhon masuk ke sekolah Abang Syahmi, Sek Men Keb (A) Sheikh Abdul Malek, Kuala Terengganu. Mungkin ini merupakan jalan terbaik memandangkan guru-guru di sana telah pun terdedah kepada 2 pelajar autisme terdahulu, Abang Syahmi dan Abang Ahmad Danial walau karakter masing-masing sedikit berbeza.

Namun, jangan pernah kita berkata, autisme yang bijak seperti Azami Budak Kacamata ini telah 'sembuh' sepenuhnya dari simptom-simptom autismenya. Salah persepsi yang sedemikian kerana autisme merupakan masalah seumur hidup seseorang. Kita hanya mampu meminimakan sahaja permasalahan mereka bukan menyembuhkannya 100 peratus.

Perjalanan hidup mereka penuh dengan duri ranjau sebenarnya. Penerimaan kawan-kawan sepersekolahan, guru-guru di sekolah menengah nanti, semuanya akan menjadi halangan bagi mereka untuk menyesuaikan diri. Walau bagaimana pun, sebagai ibubapa kita tidak harus berputus asa. Selagi terdaya, kita bantu mereka supaya dapat hidup berdikari sebagai persediaan bila kita telah tiada nanti. InshaAllah....


Abang Syahmi bersama Azami Budak Kacamata


Friday, November 11, 2016

Senyap Sat...



Senyap!

Minggu depan Syahmi akan menghadapi final exam for 2016. Penting sangat exam kali ni untuk menentukan kedudukan kelasnya di Tingkatan 3 nanti. 2017 Syahmi akan menghadapi PT3. Kedudukan kelas yang baik dengan kehadiran rakan-rakan yang baik juga akan mempengaruhi rentak pembelajarannya bagi menghadapi PT3 tahun hadapan.

Semoga dipermudahkan cabaran kali ini. Ibu akan sentiasa menjadi 'guru' dan 'teman' mu di musim-musim peperiksaan ini. Kena buat yang terbaik. Jom kita pulun...

Thursday, October 20, 2016

Redha ke Oscar...




Filem Redha akhirnya ke Anugerah Oscar sebagai calon dalam kategori Best Foreign Language Film,
Feb tahun depan. Tahniah kepada produksi filem tersebut, terutama kepada Pengarahnya,
 YM Tunku Mona Riza dan seluruh yang menjayakan filem ini.
Kerja keras anda semua berbaloi-baloi.

Filem Redha akhirnya dicalonkan ke Anugerah Oscar mewakili negara kita tahun hadapan kategori Best Foreign Language Film. Bukan senang sesebuah filem untuk dipertandingkan di sana. Sebelum ini hanya beberapa filem terbaik sahaja yang pernah terpilih hingga ke peringkat ini seperti Puteri Gunung Ledang dan Bunohan.

Mendapat pencalonan sahaja telah membuatkan kami semua bangga, sesungguhnya Redha telah menyemarakkan lagi kesedaran autisme di negara kita.

Selamat berjaya....

Tuesday, October 11, 2016

Bukan Saudagar Minyak Angin



Post kali ini bukan bertujuan untuk menjual produk. Hanya berkongsi informasi tentang mereka yang berada dalam kategori autisme ini dikhabarkan sering mengalami masalah kembung perut/perut berangin. Ada pihak yang mengaitkan permasalahan ini berlaku disebabkan oleh faktor 'leaky gut'.

Syahmi amat sensitif dengan pemakanan berasaskan produk tenusu mahupun gandum. Reaksinya, masalah kembung perut/perut berangin. Dari usia setahun lagi, kami ibubapanya memerhatikan perkembangan ini. Jadi, kami terpaksa mencari minyak angin yang serasi dengannya untuk membantu mengeluarkan angin dalam badan secara alami.

Zaman bayinya, Syahmi sangat serasi dengan Minyak Herba keluaran sebuah jenama terkenal. Bertahun juga menjadi pengguna produk tersebut. Harganya boleh tahan mahalnya. Namun bila di usia persekolahan saya bertemu produk baru yang lebih mampu dibeli iaitu produk tempatan dari Terengganu, Minyak Akar Kayu (Minyak Pak Ali) keluaran Mak Wan.


Keserasian hingga kini...(harga hanya RM7 sebotol)

Terbongkarlah rahsia yang terpendam sekian lama, Syahmi akan membawa botol kecil minyak ini setiap hari ke sekolah bagi menangani masalah kembung perut/perut berangin (bila perlu). Sebelum ke sekolah, Syahmi akan memastikan minyak di sapu di bahagian perutnya. Di rumah pula, kami memastikan ada sebotol untuk kegunaan harian. Begitu juga ketika perjalanan jauh, balik kampung umpamanya. minyak ini mesti dibawa sekali.

Ketika usianya 8-10 tahun, sering ditertawakan kawan dalam kelas
kerana masalah membuang angin

Kebelakangan ini juga kami turut menyapu dan mengurut ke bahagian betisnya dengan minyak ini supaya dapat mengurangkan masalah kekejangan otot betis terutama ketika musim hujan (sejuk). Masalah tapak kaki rata Syahmi menyebabkan dia kerap mengadu kekejangan di bahagian betis.

Tiap individu autisme tidak betul-betul sama permasalahannya. Perhatikan anak autisme kita supaya dapat membantu mengurangkan masalah mereka dari awal. Jika permakanan tertentu sering menyebabkan mereka kurang selesa seperti kembung perut/perut berangin, maka cubalah mengurangkan pengambilannya. Gantikan dengan sumber yang lain namun masih mengandungi khasiat yang serupa.

Carilah produk yang serasi, tidak semestinya yang mahal sahaja dapat menyelesaikan masalah. Produk ini hanya digunakan untuk kegunaan luaran sahaja. Alhamdullilah sangat membantu Syahmi. Wallahualam

Monday, October 10, 2016

Yan Dah Pergi...Innalillahiwainnailaihirojiun




Bukan sering bertemu pun, hanya sekali, tahun 2012 dulu ketika Majlis Hari Raya Autisme Malaysia. Namun pertemuan di maya hampir setiap hari. Sama-sama 'sekapal', senasib, ibubapa yang mempunyai anak istimewa autisme.

Jarak tak menghalang keakraban. Sering bertanya khabar, memberi perangsang, sentiasa cuba memudahkan urusan sahabat senasib. Last sekali conversation antara kami pada 23hb July lalu. Conversation yang 'tergantung', mungkin dia di sana dalam kesakitan atau ada hal lain yang hendak diuruskannya.

Haryanti Tasmiran, seorang ibu kepada 2 orang anak, seorang putera (autisme) dan seorang lagi puteri. Akhirnya Yan pergi jua pada 8hb Okt 2016 yang lalu setelah beberapa bulan bertarung dengan penyakitnya, kanser tulang tahap 4. Tinggallah suami dan anak-anak. Tinggallah ahli keluarga terdekat serta sahabat handai.

Yan bukan sebarang IBU, beliau telah lama berusaha untuk memberi keyakinan kepada anaknya yang istimewa juga yang tipikal untuk menempuh kehidupan lebih cemerlang. Afif, telah pun berjaya memperolehi sijil sebagai Instructor/Coach TKD (OKU) pertama di negara kita. Afif juga sangat berbakat sebagai pelukis.

Pengajaran dari kisah ini, jadilah seorang IBU yang bijak, mendidik anak-anak sebaik mungkin, membantu sahabat yang perlukan bantuan, menjadi isteri yang solehah buat si suami demi menjadi hamba yang taat mengikut perintah-Nya.

Kini Yan telah di sana. Segala kebaikan mu menjadi sebutan semua. Ramai yang mendoakan kebahagiaan mu. InshaAllah...sesungguhnya Dia lebih mengetahui atas setiap sesuatu yang berlaku. Senyumlah Yan, senyumlah kamu di sana sebagaimana senyuman mu di sini yang memberi kebahagiaan buat kami. Kak Long percaya, Chik mampu menggalas tanggungjawab yang kau tinggalkan.

Ya Allah, kau letakkanlah kedudukan terbaik buat adik/sahabat ku Haryanti Tasmiran bersama-sama mereka yang Kau kasihi. Amanlah dia di sana.....aamiin. Al Fatihah


Tabahlah mereka semua yang ditinggalkannya, teruskan perjalanan dengan penuh semangat dan kekuatan
- Chik Rohaizan bin Abd Wahab (suami), Afif  (anak ) dan Auni (anak) -


Wednesday, October 5, 2016

Vroom, Vroommm....



Jauh berjalan minggu lepas. Tidak dijangka pun, semuanya perancangan last minute. Cuti 3 hari, Jumaat, Sabtu dan Ahad termasuk cuti Awal Muharram. Duduk di rumah pun rasa boring, jadi angkat beg pakaian terus start injin kereta...vroom, vroommmmm


Jom Kita....

Destinasi kami tentunya ke Tanjung Malim menziarah anak bujang di sana. Tak lengkap rasanya kalau berjalan-jalan tanpa anak bujang yang itu. Kami memilih perjalanan melalui Tasik Kenyir, kemudian ke Gua Musang dan Cameron Highlands, turun ke Simpang Pulai, Perak menuju Highway PLUS ke selatan menuju Tanjung Malim.

Memulakan perjalanan kira-kira 12.30pm, hari Jumaat dari Kuala Terengganu. Sepanjang pemanduan ke Tasik Kenyir dan seterusnya ke Cameron Highlands sangat lancar dan tenang kerana tidak banyak kenderaan menggunakan laluan ini. Pemandangan di kiri kanan jalan menarik, dengan hutan semulajadinya. Sesekali kelihatan kawanan monyet bermain-main berlari ke sana ke mari di tepi jalanraya. Ada juga yang terkorban di atas jalanraya kerana dilanggar kenderaan yang lalu lalang.


Menghampiri Bandar Gua Musang
Singgah sebentar di Masjid Long Tan, Cameron Highlands
Caption terbaik semasa di Cameron Highlands

Kami sampai di Cameron Highlands selepas waktu Asar. Berhenti sebentar untuk solat jamak qasar di Masjid Long Tan. Kemudian meneruskan perjalanan ke Simpang Pulai, dan naik ke Highway PLUS arah selatan. Makan malam di RnR Tapah lebih kurang sejam. Perjalanan diteruskan, hati berbunga-bunga kerana semakin hampir dengan UPSI, Proton City, dimana Si Abang belajar.

Jam 9.30pm kami selamat sampai di Kolej Zaaba, UPSI. Anak bujang telah sedia menunggu di pintu masuk. Kami makan malam di kafe kolej kediamannya, kemudian ke bandar Tanjung Malim untuk mendapatkan penginapan.

Kira-kira 9.30pm, kami sampai di UPSI, Proton City

Perancangannya, keesokkan hari kami ke Kuala Lumpur dengan komuter dari Tanjung Malim. Jadi, malam tu kami berempat tidur lena disebabkan keletihan dilambung perjalanan yang jauh beratus batu (lebih 500km). Penginapan di daerah ini agak mahal, sedangkan kemudahan yang disediakan ala-ala hotel budget. Berbezalah jika dibandingkan dengan hotel-hotel di Kuala Terengganu yang selesa dengan scenary yang cantik. Nak buat macam mana kan?

Esoknya, kami ke Stesen Keretapi Tanjung Malim untuk menaiki komuter ke Kuala Lumpur. Tambang lebih kurang RM10, perjalanan memakan masa 2 jam untuk sampai ke KL Central. Berbaloi-baloi rasanya kerana perkhidmatan terbaik, selesa dan bersih. Tentu Syahmi suka dengan pengalaman ini kerana dia memang dahaga dengan aktiviti seumpamanya.


Memulakan perjalanan dari Stesen Keretapi Tanjung Malim
Penuh sesak dengan manusia.....

KLCC destinasi yang dituju, bertukar dari stesen komuter ke stesen LRT. Kecanggihan pengangkutan masa kini memungkinkan kami sampai ke sana hanya lebih kurang 20 minit. Beberapa ketika di KLCC, melihat keterujaan Syahmi dengan mercu tanda tersebut.

Anak beranak di KLCC...
Keterujaan....

Planetarium merupakan lokasi yang diidam-idamkan untuk meneroka ilmu sains kegemarannya. Bagi pemegang kad OKU, tidak dikenakan sebarang bayaran masuk. Sejam lebih Syahmi di sana, namun masa tidak mencukupi untuk menghabiskan semua bahan yang dipamerkan. Syahmi buat muka frust, namun setelah dipujuk-pujuk dia memberi syarat, lain kali kita kena ke sini lagi..hihihi


Excited!

Lain kali kita ke mari lagi...

Walau hanya beberapa ketika di Kuala Lumpur, kami sempat bertemu Uncle Wan dan keluarganya. Terima kasih Wan, kerana meluangkan masa melayan kami di KFC, KLCC. Sejam penuh makna, maklumlah dah 4 tahun tak berjumpa. Anak masing-masing pun dah besar panjang, dah masuk alam remaja. Mereka anak autisme yang mild keadaannya. Sekali pandang, tidak akan siapa perasan mereka insan istimewa autisme. 


Bertemu kenalan lama, Uncle Wan n family..

Tingkah laku dan penampilan yang seakan-akan sama
Syahmi n Danish

Pada hari yang sama, kira-kira jam 7.00pm kami bertolak balik dari KLCC ke KL Central menaiki LRT. Lalu meneruskan perjalanan dengan komuter menuju Tanjung Malim semula. Seharian yang agak memenatkan, merasai pengalaman berdiri dalam komuter berhimpit-himpit keadaannya dari destinasi ke satu destinasi, kerenah manusia yang pelbagai. Nampaknya Syahmi tetap cool dan teruja, sebab trip kali ini memang memenuhi citarasanya.

Sampai di Tanjung Malim kira-kira pukul 10.20pm, bergegas semula ke Kolej Zaaba untuk makan malam lalu berkereta balik ke hotel.  Tidur lena Syahmi malam tu dengan mimpi indah berjalan-jalan di Kuala Lumpur. Si Abang pun ikut sama tidur di hotel, berpeluk-pelukkan dua beradik tidur lena hingga ke pagi.

Esoknya, kami sarapan ala kadar lalu bertolak ke Kuala Kangsar untuk menjenguk Opah di kampung sebelum meneruskan perjalanan balik ke Kuala Terengganu melalui jalanraya Timur Barat. Si Abang kami tinggalkan dengan sedikit rasa sedih bercampur gembira melihat gaya kehidupannya di sana. Dia udah pandai berdikari, penuh dengan aktiviti di kampus. Semoga kamu dilindungi-Nya selalu Syawal Aiman.

Wow, jauh perjalanan kami kali ini! Melebihi 1000km, tentulah Si Ayah yang penat berlebihan kerana dia yang memandu kereta. Hari Ahad, jam 11.30pm kami sampai di Kuala Terengganu. Terima kasih Almeera, lain kali kita vroooom lagi.




Saturday, September 24, 2016

Abang...



Hampir sebulan Si Abang berhijrah nun jauh di Tanjung Malim, Perak. Alhamdulillah, dia sudah menyesuaikan dirinya dengan suasana baru di sana bersama-sama kawan serumah, sekuliah. Ternyata dia gembira di sana. Sememangnya dia mendambakan kehidupan tanpa keluarga di sisi, menguji kemampuan diri untuk hidup berdikari.

Walaupun dia pastinya merindui kehidupan kanak-kanak hingga remajanya di sini, demi untuk mencapai kepuasan dan keyakinan diri,penghijrahan ini memang kena pada masanya. Dia sudah dewasa, semoga dia sentiasa dilindungi-Nya. Belajar elok-elok abang, bukan senang nak tempuh cabaran masa hadapan. Persaingan sengit, graduan menganggur berlambak di pasaran.


Abang dah jadi 'Class Rep'...

Abang dah pandai bergaya...

Abang pergi kuliah naik bas...Kiffah

Persekitaran kolej pun cantik

Kawan-kawan sekuliah pun baik

Dewan kuliah selesa

Bersama roommates, Sabahan, Sarawakian, Kelantanese, Perakian....semua ada

Terkini, bersama roommates jalan-jalan menaiki komuter
dari Tanjung Malim ke Kuala Lumpur lalu singgah di KLCC

Tiada lagi alasan untuk tidak berjaya. Kuatkan usaha. Dapatkan keputusan yang terbaik. Ibuayah mendoakan dari jauh supaya kamu sejahtera di sana. Ibu dah mula rasa lega dengan perpisahan ini. Udah boleh menyesuaikan diri dengan ketiadaan kamu di rumah.

Bila terluang, baliklah. Jenguk-jenguk kami di sini. Tanjung Malim ke Kuala Terengganu tu agak jauh jaraknya, tapi jangan bimbang SP Bumi ada, Mahligai pun bersedia untuk membawa kamu balik ke mari. Balik ya...kesian Syahmi tiada teman bergurau senda di rumah.


Wednesday, September 21, 2016

Penyu Menangis Siapa Yang Tahu...



Juara Yang Hampir Dilupakan...

Dulu saya pernah memuja suaranya. Dia pernah bergelar juara dari sebuah pertandingan nyanyian di sebuah saluran TV ternama. Imejnya yang selamba, raut wajah Melayu, tidak terlalu cantik, namun manis tetap miliknya. Suara yang tidak terikut-ikut suara penyanyi wanita lain, mantap dan penuh perasaan.

Itu cerita dulu. Kini dia telah berusia lewat 40an. Bukan semua penyanyi bernasib baik sebagaimana Siti Nurhaliza. Bakat sahaja tidak mencukupi untuk dijulang di persada. Kemunculan dia di bidang ini kurang mendapat sambutan, Namun bagi saya kebolehan dia bernyanyi tetap mengagumkan.

Takdir menemukan kami di sebuah sekolah rendah 4-5 tahun lalu di mana kami masing-masing mempunyai anak autisme. Sama-sama berulang-alik menghantar anak bersekolah Pendidikan Khas. Dia tidak memperkenalkan dirinya sebagai seorang yang mempunyai nama suatu ketika dulu di bidang nyanyian. Penampilannya amat selamba. Namun, saya yang tersentak apabila mendengar lontaran suaranya apabila bertutur kata. Lantas mengingatkan saya kembali suara lunaknya ketika memenangi pertandingan nyanyian tersebut sekitar tahun 1990an.

Sedihhh....kini dikhabarkan dia telah beberapa tahun berpisah dengan suaminya. Saya tetap bersimpati dengan apa yang berlaku. Bukan senang seorang ibu yang mempunyai anak istimewa hendak mengimbangi kebahagiaan diri, suami, anak-anak dan masyarakat sekeliling dalam menempuh cabaran kehidupan. Namun dia tetap tabah menutup pahit getir kehidupannya.

Khabarnya dia telah kembali mencuba nasib dalam bidang seni berbekalkan bakat yang ada walau kini berada di pertengahan usia. Namanya kembali menjadi sebutan setelah berjaya menjadi finalists sebuah pertandingan nyanyian yang dianjurkan oleh sebuah stesen TV beberapa tahun lalu. Semoga rezekinya bertambah baik.

Ingatan saya tetap terpahat bagaimana situasi dia mengurus anak istimewanya suatu ketika, bekejar ke sana ke mari bagi memastikan keselamatan si anak semasa di sekolah. Menjadi buah mulut masyarakat sekolah kerana kurangnya awareness tentang autisme.


Siapakah DIA.....

Siapakah dia? Biarlah menjadi rahsia saya. Jikalaulah namanya tersohor sebagaimana Zarina Zainuddin, Edry KRU mungkin juga jalan cerita kehidupan beliau bersama anak istimewanya menjadi buruan wartawan untuk dikongsikan dengan masyarakat. Sayang sekali dia hanya artis biasa.

Sesekali saya terkenang nasibnya, terasa bersyukur amat kerana ujian yang saya lalui tidak sehebat dirinya. Saya tetap mendoakan dia memperoleh sesuatu yang terbaik untuk kehidupannya yang mendatang...aamiin


Pemyu Menangis Siapa Yang Tahu?


Thursday, September 8, 2016

Dia Sudah Remaja...



Kelmarin 7hb September 2016, maka genaplah usia Syahmi 14 tahun. Kini dia sudah berada di usia remaja, makin banyak cabaran yang harus dilalui. Dengan keadaan fizikal yang semakin menjadi-jadi, makin tinggi dan berisi, jerawat tumbuh sebiji-sebiji di muka especially di pipi dan hidung.

Emosi juga berubah kini. kekadang dia udah berani mempertahankan diri dari usikan orang lain. Menyuarakan kemarahannya, jika orang lain melakukan sesuatu yang tidak disenanginya. Hormon remaja mula menguasai dirinya barangkali.

14 tahun berlalu, banyak perkara tercatit dalam diari harian kami sekeluarga. Kerana dia, kami menangis mencari sebab, kenapa dan mengapa dia mengalami autisme. Kerana dia juga, kami belajar memahami insan-insan lain yang senasib dengannya. Kerana dia, kami belajar berada di bawah. Kerana dia, kami lebih mendekatkan diri pada-Nya. Membuang rasa ego, melatih diri menjadi orang yang sabar.

Banyak hikmahnya apabila kita diuji dengan kesusahan, kesedihan dan kedukaan. Namun kita kena gali sendiri supaya sinar di hujung sana dapat kita temui.

Kembali memperkatakan tentang hari lahir Syahmi kelmarin, tahun ni ada sedikit kejutannnn....jeng jeng jeng. Inilah sehelai lembaran ucapan selamat hari lahir dari rakan sekelasnya, rakan muslimah pulak tu. Terima kasih anak-anak semua AQILAH, AMIRAH, ILYA, ADILAH AZMAL dan NURUL IZZAN IZZATI. Sesungguhnya kamu semua menghargai insan istimewa ini sebagai rakan sekelas. Kami sebagai ibubapa Syahmi amat menghargainya. Inilah hadiah bermakna buat Syahmi seorang insan autisme yang tidak semua orang mampu mendekatinya.


Coretan dari rakan-rakan muslimah Tingkatan 2 Al Tirmizi buat
Syahmi di hari lahirnya

Pada rakan-rakan lain yang turut mengucapkan Selamat Hari Lahir buat mu di facebook, terima kasih juga diatas perhatian anda semua pada Syahmi. Sekarang kami tahu Syahmi tidak bersendirian lagi. Telah ada insan-insan lain yang menganggapnya sebagai seorang kawan.

Selamat Hari Lahir Syahmi. Ibu dan ayah mendoakan kamu agar menjadi seorang anak yang soleh, sihat selalu, berbahagia di dunia juga di akhirat. Aamiin...



Wednesday, August 31, 2016

31 Ogos Kembali..



Hari Kemerdekaan negara kembali lagi. Kalau dulu, kami sekeluarga bercuti berempat ke mana-mana. Kini si abang telah tiada bersama. 'Merdeka'lah kamu melayari hidup sendirian di rantau orang tanpa sokongan keluarga.

Rasa sunyi menguasai kami seisi rumah, bagaikan tempang sebelah kaki untuk menapak. Rasa kehilangan yang amat sangat. Ibu terbiasa dengan anak-anak yang sentiasa di sisi. Bila seorang pergi, rasa sedih dan kesunyian melanda.


Dulu berempat, kini tinggal bertiga....

Ibu mu percaya, kamu boleh melalui hari-hari bergelar siswa di sana. Cuma ibu yang menjadi pungguk rindukan bulan. Biarlah masa mengajar ibu mu menyesuaikan diri dengan kehidupan yang semakin sepi dari anak-anak.

Selamat menyambut hari kemerdekaan negara buat semua. Sayangi keluarga, sayangi semua yang ada di sekeliling kita sementara masih diberi peluang bernafas oleh-Nya. Cari titik persamaan, raikan perbezaan. Pasti negara kita akan aman,  damai dan bertambah kuat melalui pancaroba yang mendatang.

Merdeka, Merdeka, Merdeka....


"Dalam melihat bintang-bintang di langit, jangan lupa rumput di bumi"
-Muhammad Syawal Aiman-

Wednesday, August 10, 2016

Terbanglah Kamu Tinggi-Tinggi....



Kira-kira19 tahun dulu....Syawal Aiman dan Ibu

Membicarakan tentang Syahmi merupakan perkara biasa di sini. Bukan disebabkan dia anak bongsu yang lebih dimanjakan, tapi kerana Syahmi seorang anak istimewa yang perlukan perhatian istimewa juga jika dibandingkan dengan Si abang.

Namun Si abang tidak pernah dilepaskan dari pandangan mata kami. Ke mana-mana jua masih dalam perhatian. Tidak sewenang-wenangnya keluar rumah sesuka hati. Masih sentiasa diawasi. Sesekali si abang merungut kerana dia tidak sebebas kawan-kawannya.

Tahun ini, genap 20 tahun usia Si abang. Telah menamatkan alam persekolahan hingga ke Tingkatan 6. Walaupun dilahirkan di Taiping, Perak, pendidikannya dimulakan dan diakhiri dengan alam persekolahan di Terengganu.

Namun seramai mana pun anak-anak yang kita ada, tidak menjanjikan mereka akan berada di bawak 'ketiak' ibubapanya sampai bila-bila. Seorang demi seorang akan pergi melangkahkan kaki mencari kehidupan masing-masing.

Si abang akan melanjutkan pelajarannya keluar dari daerah kami akhirnya. Mendapat tempat untuk menyambung pengajian  di UPSI, Tanjung Malim, Perak (Ijazah Sarjana Muda Pendidikan (Pengajian Bahasa Inggeris Sebagai Bahasa Kedua (TESL) Dengan Kepujian). Alhamdulillah, akhirnya apa yang dicita-cita berada dalam genggaman. Kursus ini  merupakan  pilihan pertama permohonan UPUnya dulu.

Maka bermula 29hb Ogos nanti, jadi orang Tanjung Malim pulak nampaknya Si abang. Tinggallah Syahmi di sini bersama ibu dan ayah. Sunyi kehidupannya tanpa Si abang,  tiada lagi teman 'bergaduh', bermanja dan sebagainya.

Kehidupan perlu diteruskan, bertabah dan bersangka baik terhadap apa yang telah diaturkan-Nya. Dia lebih mengetahui atas segala. Sesungguhnya penghijrahan itu merupakan tuntutan agama.

Semoga Abang Syawal Aiman berjaya mengharungi kehidupan di tempat orang nanti. Kenapa ibu hari-hari berleter dengan kesilapan kamu Syawal Aiman? Kerana inilah bekalan untuk kamu jadikan ingatan bila ibu dan ayah tiada lagi di sisi. Jadikan leteran itu, sebagai lampu kuning sebelum melakukan sesuatu yang tidak baik. InshaAllah, ibu doakan kamu sentiasa berada dalam keberkatan dan kerahmatan-Nya selalu..aamiin.


Suatu ketika, Syawal Aiman dengan Syahmi Asyraff

  

Wednesday, July 27, 2016

Tetamu Istana



Pengakap Raja merupakan anugerah tertinggi Persekutuan Pengakap Malaysia. Pada 25hb Julai 2016 bersamaan hari Isnin, di Istana Syarqiyyah, Bukit Chendering, Kuala Terengganu,  Muhammad Syawal Aiman berusia 20 tahun (abang kepada Syahmi), telah menjadi penerima anugerah Pengakap Raja bersama sebilangan rakan sepasukan yang turut menerima anugerah serupa.

Tahniah Aiman, alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. Perancangan lancar setakat ini untuk melakar kecemerlangan dalam kehidupan. Semoga lebih bersinar di masa akan datang. InshaAllah.....



Tuesday, July 19, 2016

Majlis Pemuafakatan Pelajar Tingkatan 2 SMK (A) Sheikh Abdul Malek



Melangkah kaki masuk ke kawasan sekolah pada hari ini dengan seribu debaran. Orang lain mungkin boleh senyum lebar dengan keupayaan si anak dalam pembelajarannya di sekolah. Sedangkan kita ibubapa pada anak istimewa, faham sangat tentang keperluan si anak yang sedikit berbeza dengan anak-anak tipikal yang lain. Kekurangan golongan ini menyebabkan si anak istimewa terpaksa bekerja keras dalam menyaingi mereka. Begitulah perasaan ibubapa anak istimewa apabila si anak berada dalam kelas inklusif.

Bercakap dari hati ke hati, segala perkembangan si anak terutama behaviornya di sekolah. Maklumbalas guru kelas tentang tingkahlaku dan prestasi pembelajarannya.

" Ustazah, saya datang ke sini hanya untuk mengetahui perkembangan Syahmi dalam menyesuaikan tingkahlaku ketika berhadapan masyarakat sekolah. Saya mahukan dia tahu menghormati gurunya, hak rakan-rakan sekeliling, dan bijak mengendalikan diri dalam situasi tertentu. Saya tidak mengejar A, dalam subjek pembelajarannya. Dapat bersekolah seperti orang lain juga, telah dikira membanggakan. Di luar sana, berapa ramai anak-anak yang senasib dengannya tidak dapat bersekolah."

Seperti biasa, airmata ibu bergenang walau berkali-kali berjanji pada diri sendiri tidak akan menangis lagi bila berdepan dengan pihak lain apabila berbincang tentang hal anak istimewa kami. Tidak sekering mana hati si ibu apabila membicarakan tentang anaknya.

Guru Tingkatan  2 Al Tirmizi, Ustazah Saiedah binti Embong
bersama pelajarnya. Syahmi (kanan sekali)

Maklumbalas Ustazah Saiedah, Guru Tingkatan 2 Al Tirmizi terhadap perkembangan Syahmi amat melegakan hati. "Saya masih belajar puan untuk menjadi pendidik yang memahaminya semasa di sekolah. Tuan Pengetua juga telah mengambil langkah awal, memperingatkan kepada seluruh guru-guru Tingkatan 1- Tingkatan 3 tentang kehadiran anak istimewa autisme dalam sekolah kita. Nota yang puan beri hari tu, menjadi panduan kami semua." (Nota yang dimaksudkan, surat panjang lebar dari ibu buat pihak sekolah yang mencatatkan tentang kekurangan/kelainan yang ada pada si anak autisme bernama Syahmi). "Kami akan cuba sebaik mungkin membantu anak puan. Kedudukan Syahmi di dalam kelas 8/29, sementara keseluruhan pelajar 73/227. Berkelakuan baik. Prestasi pembelajarannya sederhana.

Apa lagi yang harus diucapkan selain dari kata syukur kepada-Nya. Alhamdulillah, semoga perjalanan kamu sentiasa dirahmati-Nya wahai anak ku Syahmi. Walau bukan yang terbaik, pencapaian ini sudah cukup membanggakan ibu dan ayah. Kita cuba pertingkatkan lagi subjek-subjek yang lemah di masa akan datang, InshaAllah....

Keputusan Peperiksaan Pertengahan Tahun Tingkatan 2, 2016

Mampu tersenyum bersama rakan-rakannya, ibulah yang
paling gembira







Tuesday, July 12, 2016

Dwi Sambutan...Hariraya Dan Kenduri Kahwin



Ramai-ramai berkumpul di kampung untuk menyambut hariraya. Penat hingga terjelepok rasanya. Menyambut tetamu, kunjung mengunjung sanak saudara, tak kering tangan bagi mereka yang menyediakan makanan di dapur.

Bilik air berebut, seterika pun berebut, semuanya lumrah bila adik beradik berkumpul di kampung menjelang hari raya. Penat mengharungi suasana begini namun tetap menggembirakan hati, membuahkan kerinduan hingga kini terhadap sanak saudara.

Hariraya Pertama - Sekeluarga beraya di Kuala Kangsar

Hariraya Pertama - Kuala Kangsar tetap di hati

Hariraya Pertama - 'Bodyguard'

Hariraya Kedua - Bertolak ke Ipoh untuk bertemu saudara mara
 di sana
Hariraya Kedua - Menziarah jiran tetangga dulu yang telah
lama ditinggalkan

Hariraya Kedua - Menziarah kubur Tok dan Embah di Perkuburan
Islam Gurap, Ipoh

Hariraya Kedua - Syahmi berpeluang mengetuai bacaan yasin dan doa
buat Embah di sana

Hariraya Kedua - Menziarah teman sepermainan si ayah zaman kanak-kanaknya.
 Am, insan istimewa yang kini telah menjangkau usia 43 tahun

Hariraya ketiga, kami mula sibuk membantu kakak yang akan mengadakan majlis kenduri kahwin puterinya, Nur Syafiqa Husna. Besar-besaran majlis nampaknya. kanopi didirikan bagaikan cendawan memutih. Dari jauh kelihatannya warna ceria menyambut menantu baru dalam keluarga ini. Hariraya keempat dipilih untuk diadakan acara gilang gemilang ini.


Hariraya Ketiga - Persediaan kenduri kahwin keesokkannya

Hariraya Ketiga - Semtuhan terakhir  sebelum  menjelang hari
yang dinantikan 

Hariraya Ketiga - Sebelah petang diadakan majlis akad nikah

Hari yang ditunggu-tunggu tiba jua akhirnya, berlangsung majlis perkahwinan puteri tunggal kakak, Nur Syafiqa Husna dengan Kushairi. Majlis dikunjungi tetamu dari jauh dan dekat, mengimbas kembali wajah-wajah lalu yang pernah mewarnai kehidupan ku. Ada yang telah tidak ku kenali, ada juga tersenyum kepuasan dengan pencapaian yang dikecapi manakala ada yang berwajah suram menanggung penyakit yang dihidapi. Maklumlah usia kami telah menjangkau separuh abad.

Sang Puteri disatukan dengan pasangannya, maka bertambahlah seorang lagi ahli keluarga besar kami. Semoga jodoh pasangan Syafiqa dan Khusairi kekal hingga ke jannah. Layari bahtera sesabar mungkin. Tiada kehidupan yang tidak diuji oleh-Nya. Susah senang ditempuhi bersama.


Hariraya Keempat - Selamat Pengantin Baru buat Syafiqa Husna
 dan Kushairi

Hariraya Keempat - Kami Keluarga Besar Tok Yan berkumpul kali ini untuk
 dwi sambutan Hariraya dan Kenduri Kahwin

Hariraya Keempat - Nampaknya Syahmi pun tidak mahu
ketinggalan...hihihi

Jumpa lagi dilain masa wahai adik beradik 'Keluarga Besar Tok Yan'. Empat hari berkampung beramai-ramai memang menggembirakan walau kadang kala penat dan letih dipanggang cuaca panas terik. Entah bila lagi dapat berkumpul begini. Berjaga hingga ke lewat pagi, bersembang-sembang sambil minum kopi. Sama-sama berjemaah dalam majlis tahlil.

Semoga kita semua dipanjangkan umur, sihat sejahtera selalu dengan rezeki yang melimpah-ruah. Dapat bertemu kembali, dalam suasana yang ceria begini. Jangan dilupakan kepada mereka yang telah mendahului kita. Al fatihah.....

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...