اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Sunday, November 17, 2013

Ada Berani Ke ???



Umpama Sang Gajah  dengan Sang Semut
             "Aku orang kecil, engkau orang besar, kau ibarat gajah, ku hanya semut merah". Begitulah hakikatnya asam garam kehidupan manusia, rasa rendah diri apabila kita berada di bawah. Dalam keadaan tertentu, rasa rendah diri itu baik untuk diamalkan. Manakala dalam keadaan yang lain pula,  rendah diri boleh meruntuhkan semangat kita. Bagaimana pula Syahmi dengan prinsipnya, lurus tanpa berprasangka. Berani kerana benar!


             Beria-ia Syahmi hendak mendapatkan tandatangan Guru Besar sekolahnya yang akan bersara. Dipujuk-pujuk supaya melupakan hasrat untuk mencelah orangramai  dalam Majlis Persaraan Puan Melah binti Manap hanya untuk mendapatkan sebuah  tandatangan. Dia tidak menghiraukan pujukan saya.


Ternyata dia berpuas hati apabila memperolehi tanda tangan
 dan kata-kata dorongan dari seorang
bekas Guru Besar
              Terus bertemu guru pendampingnya Puan Rosma binti Jani untuk menyatakan hasratnya. Cikgu Rosma bertanya "Ada bawa pen tak?". "Tak ada, cikgu" kata Syahmi. Lalu guru pendampingnya, sudi meminjamkan dari guru lain sebatang pen untuk memuaskan hati anak didiknya. Dalam kesibukan majlis tersebut, sempat juga Syahmi menyelinap mendapatkan tandatangan dan kata-kata dorongan dari Puan Melah binti Manap.



                Itulah Syahmi, seorang anak autisme.  Kalau sesuatu perkara yang difahaminya tidak  menyalahi 'undang-undang bertulis atau tidak bertulis' setakat yang diterima oleh kemampuan akalnya, maka dia akan meneruskan niat baiknya tanpa menghiraukan faktor-faktor lain. Nak jaga air muka, rasa rendah diri tiada dalam pertimbangannya. Janji, matlamatnya tercapai. Terima kasih pada Puan Melah binti Manap kerana sudi melayan kerenah anak didik yang istimewa ini.

Semoga Syahmi menjadi Sang Semut
 yang berjiwa besar!    



                Ibu ayah jadi gerun dengan keberanian Syahmi. Kalau ibu dulu-dulu, hanya menjadi penonton setia di barisan belakang, tersenyum-senyum dari kejauhan meraikan kemeriahan. Kamu memang berbeza.......Ya Allah! lindungilah anak ini dari pandangan kurang baik manusia di luar sana, lahirkanlah rasa belas dan kasih sayang mereka terhadap anak ini...aamiin


           

           


           

0 comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...