اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Friday, October 5, 2012

Prestasi Menulis Antara Anak Tipikal Dengan Yang Autisme

                   
                 Dari segi penampilan keduanya tiada beza, yang tipikal mahupun yang autisme. Cuma yang autisme kena banyak diberi perhatian kerana kekangan semulajadi yang ada. Jika dibandingkan dengan keupayaan menulis sahaja, prestasi kedua-duanya telah menampakkan perbezaan yang ketara di peringkat awal usia. Ini membuatkan kami sebagai ibubapa amat gusar memikirkan saat Syahmi hendak memulakan persekolahannya.


Kiri: Syahmi Asyraff (Autisme)    Kanan: Syawal Aiman(Tipikal)

                    Yang tipikal,  telah memulakan persekolahan semenjak berusia 5 tahun (2001). Ketika usianya 6 tahun, telah mahir menulis seperti rakan-rakan lain seusia. Tulisan yang kemas dan mewarna dengan begitu baik sekali. Sering mendapat pujian dari guru-gurunya dalam setiap hasil kerja. Ini berlarutan hingga melangkah kaki ke peringkat rendah persekolahan. Tiada yang perlu dibantu, memadai dengan ajaran guru di sekolah. Nikmat dari-Nya dengan kurniaan  sesempurna ini sering membuat kita lupa.....kekadang terasa apa yang anak kita buat masih tak mencukupi. Kalau boleh biar anak ini menjadi lebih baik dan terbaik antara rakan-rakannya....begitulah kelemahan kita manusia sentiasa rasa tidak cukup atas kurniaan-Nya.



Hasil kerja anak tipikal saya ketika usianya 6 tahun (2002)...Syawal Aiman

           Apabila saya mempunyai anak autisme, pengalaman lalu untuk memahirkan dia menulis, terasa seperti  mendaki gunung yang tinggi. Sangat perlahan perkembangannya, hampir putus asa dan memang menguji kesabaran. Yang membuatkan kita kecewa, Syahmi sebenarnya amat bijak serta mempunyai daya ingatan yang baik tapi sayang apabila diarahkan membuat gerak kerja penulisan fokusnya hanya seketika.... 10 minit umpama sejam baginya.


            Namun, apabila Syahmi dimasukkan ke Pra Pendidikan Khas, Sek Keb Seri Budiman II, barulah perbezaan nampak nyata. Bimbingan guru yang berpengalaman amat membantu perkembangannya. Jika di awal tahun daya fokus terhadap aktiviti menulis hanya 10 minit  kemudian beransur-ansur bertambah hingga ke 30 minit di akhir tahun. Tetapi ianya bukan diperolehi dengan mudah tapi disiplin yang ketat  oleh gurunya Cikgu Rosma Jasni.


Inilah antara hasil kerja pertama Syahmi ketika usianya
 5 tahun.......hanya melukis objek yang digemari - kren

                         
Ketika usianya 5 tahun juga ......hanya nombor -nombor  yang
 menarik minat  Syahmi untuk menulis


Tulisan Syahmi semasa di Tahun 1 ketika menjawab
 soalan Bahasa Inggeris
                         

Tulisan Syahmi semasa di Tahun 2 ketika menjawab
soalan Bahasa Melayu
   

 Tulisan Syahmi semasa di Tahun 3 ketika menjawab
 soalan Bahasa Melayu

Tulisan Syahmi sekarang (2012) di Tahun 4 ketika menjawab soalan
 Kertas II Bahasa Melayu (Nilai Murni)
                           
Sementara yang ini merupakan tulisan Syawal semasa di Tahun 4 (2006) ketika menjawab
soalan Kertas II Bahasa Melayu (Nilai Murni)


           Beginilah hasil yang diperolehi, merangkak-rangkak melawan kekangan yang ada sehingga menyamai prestasi abangnya (menulis) ketika umurnya 10 tahun iaitu di Tahun 4. Syahmi sudah tidak mengadu lenguh-lenguh tangan lagi untuk membuat latihan yang banyak. Ini cukup melegakan kami dalam sudut tersebut.


           Dalam memperkatakan perkembangan positif tentang anak saya, kekadang saya terlupa pada anak-anak autisme lain yang severe kondisinya dimana mereka ini sukar menerima pelajaran dan lemah dari segi pengurusan diri. Saya faham, cabaran ibubapanya lebih sukar, lebih getir dari mata yang hanya melihat. Saya percaya adalah ganjaran dalam bentuk yang berlainan dikurniakan Allah buat ibubapa 'terpilih' ini.


            Perjuangan kita berbeza cara,  tapi kita semua jangan mudah berputus asa mendidik anak autisme masing-masing........severe ke, mild ke atau aspie, semua anak istimewa anugerah dari-Nya yang Esa. 

2 comments:

Hayati Jafar said...

Writing was a big challenge for iddin. Alhamdulillah, it has improved a lot but he still finds writing to be challenging - only yesterday he called to say that it was very difficult to maintain a legible handwriting when he was answering his English Exam paper.

smsaroni said...

I believe he can overcome the problem...InsyaAllah...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...