اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Friday, August 31, 2012

Kelemahan 'Fine Motor Skills' Akan Menjejaskan Prestasi Anak Autisme Di Sekolah

                       

Berapa ramai dari kita yang faham apa itu fine motor skills (kemahiran motor halus). Bila saya punyai anak autisme, baru saya mengetahui kelemahan kemahiran motor halus yang membelenggu anak-anak autisme boleh menyebabkan  mereka ketinggalan di sekolah. Mereka juga cepat bosan dengan sesuatu aktiviti kerana faktor yang ini. Kemahiran motor halus merupakan pergerakan otot-otot kecil terutamanya koordinasi jari dan penglihatan.


Boleh melakukannya, tapi tidak sama hasilnya
dengan rakan sebaya
                                   
Tahukah kita bahawa anak autisme amat bermasalah untuk melakukan aktiviti menggunting dengan sempurna malahan dari pengalaman saya, Syahmi hingga usianya sekarang (10 tahun) masih belum mahir menggunting kertas dengan baik. Jika dibuatkan garisan lurus di atas sehelai kertas putih sekali pun, dia masih tidak boleh menggunting mengikut garisan yang telah tersedia itu. Hasilnya masih bengkang-bengkok, walau berkali-kali melakukannya.


Mewarna juga aktiviti yang tidak digemarinya

Mewarna juga adalah  aktiviti yang tidak digemarinya. Syahmi amat berminat untuk melakarkan segala yang menjadi minatnya ke dalam bentuk lukisan. Cuma bila diarahkan untuk mewarna, memang dia akan menolak dengan berbagai alasan. Biasanya dia akan mengadu lenguh tangan atau kepenatan. Pertandingan mewarna adalah aktiviti yang jarang disertainya.


Banyak menulis membuatkan dia cepat bosan

Begitu juga jika diarahkan untuk membuat latihan seperti  menulis karangan yang panjang, memang anak-anak autisme lambat atau gagal menyiapkan tugasan jika dibandingkan dengan anak-anak typical. Kalau guru yang tidak mempunyai ilmu pendidikan khas dalam membimbing anak-anak autisme, pasti boleh menimbulkan suasana 'tegang' antara guru dan murid kerana mereka boleh disalah anggap sebagai anak-anak didik yang degil dan sengaja enggan mengikut arahan. Sedangkan masalah yang sebenar adalah disebabkan kelemahan otot-otot tangan mereka untuk 'bekerja' lebih.


Kasut menjadi masalah besar bagi mereka untuk mengikat talinya

Namun masalah kemahiran motor halus ini boleh diatasi dengan kegiatan 'permainan' yang menyeronokkan semenjak di peringkat awal usia kanak-kanak. Maknanya,  perlu dilakukan sebelum mereka mula memegang pensel untuk menulis. Aktiviti 'permainan' yang menyeronokkan ini akan memotivasi kanak-kanak untuk bermain ketika waktu lapang sebagai hobi. Inilah antara contoh-contoh aktiviti yang merangsang kemahiran  motor halus kanak-kanak :

Play Dough
                               
Legos
Nuts And  Bolts

Sorting


Aktiviti Dot to Dot



Aktiviti  'String Along' 
                                 
Membuat Origami mudah 

    
Kesimpulannya, bukan terhad dengan aktiviti yang dicadangkan di atas sahaja. Sebarang aktiviti yang melibatkan jari jemari anak-anak kita untuk 'BEKERJA' juga boleh  diamalkan. Apakata kita suruh anak-anak kita meramas nyiur parut untuk mendapatkan santannya. Tentu enjoy agaknya sambil  menyepahkan hampas nyiur. Yang mengalami masalah sensory pula, tentu tak tergamak untuk melakukannya.......


Idea yang boleh dipertimbangkan untuk meningkatkan
fine motor skills .....budaya orang kita

                                         

2 comments:

syahida said...

ramas nyiur parut tu memang best. boleh release stres. hehe bagus gak untuk sensori :)

smsaroni said...

Meramas nyiur juga boleh melembutkan tapak tangan...petua orang lama...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...