اللهم انت لهاولوعظمت فرجها بفضل بسم الله الرحمن الرحيم
Ya Allah! Engkau Jua BagiNya. Jikalau Ia Sukar, Lapangkanlah baginya dengan kelebihan بسم الله الرحمن الرحيم

Friday, March 16, 2012

Seronok balik Kuale!

                     Cuti sekolah ramai orang buat kenduri kahwin, ramai juga yang berjalan-jalan makan angin dengan keluarga. Fenomena balik kampung pun datang lagi bila cuti-cuti begini hinggakan  bandar Kuala Kangsar yang biasanya agak sepi menjadi meriah dek hiruk pikuk manusia dan kenderaan anak-anak perantauan yang balik ke kampung.


Sunyi sepi rumah Tok di kampung
               
                    Seperti biasa kalau balik kampung, masa seakan-akan berjalan lebih pantas dari biasa. Sehari dua di sana,  rasa malas nak balik semula ke Kuala Terengganu. Tiada yang sangat-sangat istimewa hendak diperkatakan, hanya yang tinggal pasangan suami isteri yang dipanggil Tok dan Opah oleh Syahmi serta binatang belaan  buat pengubat kesunyian mereka berdua. Anak-anak kesemuanya telah berkeluarga, cuma sekali-sekala datang menjenguk seperti kami juga.

Bersama ayah saudara, Syahmi masih mampu tersenyum walau 'bergaru' digigit nyamuk!

                     Walau tiada yang istimewa, segalanya jadi ceria bila melihat ke dua wajah orang tua. Air tangan Opah menjadi pembuka selera. Walaupun tiada blender hanya menggunakan lesung batu, namun sambal belacan yang Opah buat lagi sedap rasanya dari yang tersedia di restoran-restoran. Walau tiada microwave oven, ikan-ikan keli yang hanya dipanggang atas bara kayu api menjadi lebih harum aromanya membuat kita terliur ditambah pula dengan 'air asam' pencicahnya. Simple cara penyediaan.... tapi hebat hasilnya!

                   
Terliur dibuatnya!
                   
                       Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula tempat yang penuh dengan nostalgia dengan pahit manis kehidupan. Cuma kadang-kadang rasa sedih mengundang mengenangkan Tok dan Opah yang semakin tua. Keadaan fizikal yang semakin uzur, tinggal berduaan di kampung. Keduanya telah menjangkau umur 80an, namun masih boleh melakukan kerja-kerja ringan di rumah. Yang pasti persekitaran rumahnya bersih tiada sampah sarap kerana keduanya sentiasa menitikberatkan soal-soal kebersihan.Di meja makannya sentiasa terhidang makanan yang sedap-sedap menjadi santapan harian.

Halaman rumahnya bersih

                     Termenung melihat deretan botol-botol ubat di suatu sudut rumah, membayangkan betapa keduanya bergantung sangat padanya ketika keuzuran melanda tanpa bantuan anak-anak yang tinggal berjauhan. Inilah persoalan yang selalu kita dengar, mengapa ibubapa boleh menjaga anak yang ramai, sedangkan anak-anak yang ramai sukar untuk menjaga ibubapa yang hanya berdua?.

                      Sama-samalah kita fikir-fikirkan terutamanya kepada diri saya sendiri yang juga seorang ayah kepada anak-anak. Sedihnya.....ampunkanlah  dosa kami sekiranya kami bersalah 'mak dan apak'........

                   
Tok dan Opah Syahmi
                   

                      

2 comments:

syida said...

lauk ikan keli tu nmpk perghh..mmg terliur dibuatnya

smsaroni said...

kalau mak yang masak...semuanya jadi sedap...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...